[Cek Fakta] Benarkah Menghirup Cuka Dapat Mengobati Covid-19? Begini Faktanya

    Wanda Indana - 16 Oktober 2021 14:28 WIB
    [Cek Fakta] Benarkah Menghirup Cuka Dapat Mengobati Covid-19? Begini Faktanya
    Tangkapan layar unggahan hoaks di media sosial



    Beredar narasi yang mengklaim menghirup cuka dapat mengobati Covid-19. Narasi itu beredar di media sosial.

    Akun Facebook Nor Yantie Johani membagikan klaim ini pada Sabtu, 21 Agustus 2021. Akun ini mengunggah paragraf berbahsa Melayu berisi pengalaman seseorang yang sembuh dari gejala covid-19 karena menghirup cuka. 

     



    Berikut terjemahan narasi yang beredar:


    “Mau kasih tahu teman-teman, kalau bisa kalau kita terjangkit covid stadium 3.. jangan dulu ke rumah sakit, berobat cara tradisional dulu...

    Saya juga sudah stadium 3, masuk rumah sakit dengan mobil sendiri, dan diberi oksigen. Saya minta pulang karena anggota keluarga saya semua sakit di rumah. Alhamdulillah saya diizinkan kembali. Selanjutnya hari aku semakin parah...

    Saya ingat ada cuka di dapur. Saya menuangkan cuka di atas handuk, memasukkannya ke hidung saya, menghirup berulang kali, itu benar-benar menyengat. Setelah itu, letakkan handuk di mulut saya, tutupi hidung saya ... tarik napas melalui mulutku, tahan 3 kali, itu pintar. Kamu mungkin merasa seperti batuk dan rasanya tidak enak di paru-paru, tetapi tahan saja. Kemudian lepaskan batuk seluruhnya, tarik napas lagi.. biarkan cuka masuk ke mulut.. terasa panas, asam, lalu batuk.. Alhamdulillah banyak keluar dahak berwarna putih bening dari paru-paru dan tenggorokan..lalu baru terasa ringan dan bisa bernafas..ternyata dahak putih ada covid virus yang menutupi saluran udara di paru-paru kita. Alhamdulillah sekarang saya tidak lagi merasa sesak, sesak, lelah dan sulit bernafas

    #ikhtiarxsalahkan
    Copypaste dari group sebelah"



    Benarkah demikian? Berikut cek faktnanya. 


    [Cek Fakta] Benarkah Menghirup Cuka Dapat Mengobati Covid-19? Begini Faktanya


    Penelusuran:
    Dari hasil penelusuran Cek Fakta Medcom.id, klaim bahwa menghirup cuka dapat mengobati Covid-19 adalah salah. Faktanya, tidak ada bukti ilmiah dan dibantah para ahli. 

    Dilansir AFP, membersihkan dahak dari saluran udara pasien dengan menghirup cuka merupakan metode yang tak berdasar. Cara itu berpotensi berbahaya, karena cuka mengandung zat yang bersifat acid jika dihirup.
     

    "Dapat berpotensi berbahaya, baik secara langsung maupun tidak langsung," kata Dr Helmy Haja Mydin , seorang dokter spesialis pengobatan pernapasan di Rumah Sakit Pantai Kuala Lumpur. 


    Dampak secara langsung maksudnya, cuka mengandung asam asetat, yang jika terhirup dapat merusak saluran udara, rongga mulut, kerongkongan, dan bahkan mata. Dampak secara tidak langsung yakni menunda mendapatkan pengobatan yang tepat dan berpotensi mengancam jiwa.

    Dr Anuradha P. Radhakrishnan — seorang dokter penyakit menular di Rumah Sakit Selayang Malaysia — mengatakan: " Bantuan cuka dalam pengobatan atau pencegahan Covid-19 tidak berdasar [Tidak ada] data meyakinkan yang dapat diandalkan untuk mendukung klaim ini. ".

    Health Desk , pusat global untuk penelitian berbasis bukti tentang Covid-19 yang dibuat oleh organisasi nirlaba Meedan, menanggapi klaim cuka palsu ini.

    “Cuka, campuran asam asetat dan air, agak asam. Berbagai jenis cuka dapat mengandung zat lain untuk rasa dan warna. Profesional medis menyarankan agar berhati-hati saat membilas dengan zat yang dapat mengiritasi membran sensitif di hidung, mulut, dan tenggorokan.

    "Membilas secara berlebihan atau berkumur dengan zat keras dapat menyebabkan bahaya daripada manfaat kesehatan. Obat kumur dan obat kumur harus mengikuti pedoman medis dan gigi. Metode pencegahan dan pengobatan Covid-19 harus mengikuti pedoman kesehatan dan medis masyarakat".


    [Cek Fakta] Benarkah Menghirup Cuka Dapat Mengobati Covid-19? Begini Faktanya


    Kesimpulan:
    Klaim bahwa menghirup cuka dapat mengobati Covid-19 adalah salah. Faktanya, tidak ada bukti ilmiah dan dibantah para ahli. 

    Informasi ini masuk kategori hoaks jenis fabricated content (konten palsu). Fabricated content terbilang menjadi jenis konten palsu yang paling berbahaya. Konten ini dibentuk dengan kandungan 100% tidak bisa dipertanggung-jawabkan secara fakta. Biasanya, fabricated content berupa informasi lowongan kerja palsu dan lain-lain.


    [Cek Fakta] Benarkah Menghirup Cuka Dapat Mengobati Covid-19? Begini Faktanya


    Referensi:
    https://factcheck.afp.com/http%253A%252F%252Fdoc.afp.com%252F9NU22L-1


    *Kami sangat senang dan berterima kasih jika Anda menemukan informasi terindikasi hoaks atau memiliki sanggahan terhadap hasil pemeriksaan fakta, kemudian melaporkannya melalui surel cekfakta@medcom.id atau WA/SMS ke nomor 082113322016

     

    (WAN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id