[Cek Fakta] 2.620 Bayi Dilaporkan Meninggal karena Ibunya Divaksin Covid-19? Cek Faktanya

    Wanda Indana - 30 November 2021 12:15 WIB
    [Cek Fakta] 2.620 Bayi Dilaporkan Meninggal karena Ibunya Divaksin Covid-19? Cek Faktanya
    Tangkapan layar unggahan hoaks di media sosial



    Beredar kabar di media sosial yang menyebut 2.620 bayi meninggal karena efek samping dari ibu yang mendapatkan vaksin Covid-19. Akun Twitter bernama Eglise citoyenne de France membagikan klaim tersebut pada 30 November 2021. 

    Akun itu mengunggah tautan link artikel daring dari situs resistance-mondiale.com berjudul "2,620 babies dead after vaccination and reports of terrible side effects". Artikel itu memuat tiga foto bayi, dua diantaranya memperlihatkan tubuh bayi mengalami ruam dan luka.

     



    Disebutkan juga, ribuan bayi tersebut adalah kasus keguguran yang dicatatkan dalam Vaccine Adverse Event Reporting System (VAERS) atau Sistem Pelaporan Kejadian Tidak Diinginkan Vaksin milik Pemerintah Amerika Serikat. 

    Pada unggahannya, akun itu menambahkan cuitan sebagai berikut:
     

    "Mainstream media won't tell you about 2,620 babies dead after vaccination and reports of terrible side effects"

    Terjemahan:

    "Media arus utama tidak akan memberi tahu Anda tentang 2.620 bayi yang meninggal setelah vaksinasi dan laporan tentang efek samping yang mengerikan"



    Benarkah klaim adanya 2.620 bayi meninggal karena efek samping dari ibu yang mendapatkan vaksin Covid-19? Berikut cek faktanya.


    [Cek Fakta] 2.620 Bayi Dilaporkan Meninggal karena Ibunya Divaksin Covid-19? Cek Faktanya


    Penelusuran:
    Dari hasil penelusuran, klaim bahwa 2.620 bayi meninggal karena efek samping dari ibu yang mendapatkan vaksin Covid-19 adalah salah. Faktanya, klaim yang beredar telah dibantah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

    Dilansir AP, VAERS dibuat pada tahun 1990 untuk memberikan kesempatan kepada siapa pun dari profesional perawatan kesehatan hingga masyarakat umum untuk mengirimkan laporan. Data tersebut tersedia untuk umum secara online. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengatakan di situs webnya bahwa "laporan yang dikirimkan ke VAERS sering kali kurang detail dan terkadang mengandung kesalahan."

    Data yang dibagikan secara online memberikan deskripsi yang tidak jelas untuk melukiskan versi realitas yang jauh lebih gelap dan menyesatkan pengguna media sosial untuk percaya bahwa vaksin menyebabkan lebih banyak efek samping daripada yang diberitahukan kepada publik. 

    Beberapa tangkapan layar hanya menunjukkan nomor identifikasi VAERS, usia orang yang divaksinasi, hari mereka menerima vaksin, dan hari mereka meninggal untuk menunjukkan bahwa orang meninggal karena vaksin. Postingan dengan keterangan yang menyesatkan dibagikan secara luas di seluruh platform media sosial. 

    “Saya belum melihat data yang mendukung bahwa vaksin menyebabkan hubungan dengan peningkatan angka kematian atau semacamnya,” kata Dr. Werner Bischoff, spesialis penyakit menular di Wake Forest University

    Menurut CDC, VAERS tidak menentukan apakah vaksin menyebabkan efek samping yang dilaporkan, yang sering terjadi secara kebetulan setelah imunisasi. VAERS sering disalahartikan oleh para pendukung anti-vaksin, dan distribusi vaksin COVID-19 telah membawa lebih banyak perhatian ke sistem pengawasan.


    [Cek Fakta] 2.620 Bayi Dilaporkan Meninggal karena Ibunya Divaksin Covid-19? Cek Faktanya


    Kesimpulan:
    Klaim bahwa 2.620 bayi meninggal karena efek samping dari ibu yang mendapatkan vaksin Covid-19 adalah salah. Faktanya, klaim yang beredar telah dibantah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

    Informasi ini jenis hoaks false context (konteks keliru). False context adalah sebuah konten yang disajikan dengan narasi dan konteks yang salah. Biasanya, false context memuat pernyataan, foto, atau video peristiwa yang pernah terjadi pada suatu tempat, namun secara konteks yang ditulis tidak sesuai dengan fakta yang ada.


    [Cek Fakta] 2.620 Bayi Dilaporkan Meninggal karena Ibunya Divaksin Covid-19? Cek Faktanya


    Referensi:
    https://apnews.com/article/fact-checking-afs:Content:9957832237


    *Kami sangat senang dan berterima kasih jika Anda menemukan informasi terindikasi hoaks atau memiliki sanggahan terhadap hasil pemeriksaan fakta, kemudian melaporkannya melalui surel  cekfakta@medcom.id atau WA/SMS ke nomor  082113322016

     



    (WAN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id