Tips & Trik

    5 Tips Kembangkan Bisnis Pasar Tradisional

    Mohammad Mamduh - 16 April 2021 15:12 WIB
    5 Tips Kembangkan Bisnis Pasar Tradisional
    Sosialisasi digitalisasi untuk para pedagang Pasar Petisah Medan oleh Zilingo Trade



    Jakarta: Digitalisasi masih menjadi prioritas pemerintah dalam mendukung pemulihan ekonomi nasional akibat pandemi Covid-19. Pelaku industri yang terdampak mencakup usaha skala mikro hingga skala besar, termasuk pedagang pasar tradisional. 

    Keterbatasan mobilitas yang menghambat jalannya rantai pasokan serta permintaan pembeli yang menurun membuat pedagang pasar harus putar otak untuk menggali pemasukan. 






    Berangkat dari kondisi di atas, Zilingo menggelar sosialisasi mengenai sistem digital melalui layanan Zilingo Trade. Sosialisasi ini sudah dilaksanakan di dua pasar induk di kota Medan, Pasar Pusat Pasar dan Pasar Petisah Medan pada 17-19 Maret 2021. 

    “Setelah bertahun-tahun bekerja sama dengan pelaku usaha lintas skala, kami mempelajari tantangan apa saja yang kerap dihadapi dan berusaha untuk menghadirkan solusi yang tepat,” kata Patrick Vaz, Country Manager, Zilingo Indonesia. 

    “Inisiatif sosialisasi akan kami lakukan secara bertahap di pasar-pasar yang tersebar di Indonesia, dimulai dari kota Medan. Kami harap ini dapat menjadi langkah awal yang baik bagi pemulihan ekonomi nasional.”

    Patrick membagikan lima tips utama bagi pedagang pasar tradisional yang ingin go-digital untuk mengembangkan bisnis di tengah pandemi:

    1. Ikuti pergerakan pasar dan tren
    Digitalisasi dapat menjadi transformasi yang signifikan bagi sebagian pedagang. Terutama yang sampai saat ini hanya bergantung pada sistem manual maupun konvensional. 

    Penting bagi pedagang pasar tradisional untuk mengikuti pergerakan pasar selama pandemi, bagaimana pola perilaku konsumen berpindah ke dunia digital. Pedagang juga perlu mengetahui tren yang sedang berlangsung sebagai referensi dalam mengambil keputusan.

    2. Kelola stok barang
    Stok barang merupakan hal yang krusial dalam menjalankan bisnis, terutama ketika bisnis Anda sudah mulai berkembang dan memiliki banyak cabang/distributor. 

    Sebelum memulai transformasi digital, pedagang dapat mulai melacak seluruh stok barang yang ada, mulai dari jumlah stok, stok yang akan segera habis, dan stok yang telah habis. 

    Setelah melakukan pencatatan, pedagang juga dapat mengidentifikasi produk terlaris dan paling menguntungkan dalam bisnis, sehingga dapat melakukan penawaran produk lebih tepat kepada konsumen.

    3. Organisir pembukuan keuangan usaha
    Sama halnya dengan pengelolaan stok, mengatur keuangan melalui pencatatan penting dilakukan terutama bagi yang melakukan usaha meski masih skala kecil. Pedagang perlu untuk memahami cara membuat pembukuan keuangan usaha kecil yang UMKM wajib mengetahuinya untuk kelancaran usaha.

    Pedagang dapat memulai dengan: mencatat pengeluaran dan pemasukan; membuat buku kas utama; membuat buku laba rugi. 

    "Mengabaikan pembukuan keuangan dapat memicu tertundanya aktivitas bisnis, kecurangan dalam usaha, bahkan kebangkrutan dikarenakan pedagang tidak dapat mengambil kebijakan yang tepat terkait pemasukan dan pengeluaran," kata Patrick.

    4. Bergabung dengan e-commerce
    Pandemi telah mengubah pola perilaku konsumen Indonesia yang biasanya belanja langsung di pusat perbelanjaan beralih ke platform online. 

    Saat ini kehadiran suatu bisnis di online merupakan suatu keharusan untuk pelaku usaha termasuk pedagang pasar tradisional. E-commerce bisa menjadi cara yang efektif untuk menjangkau audiens yang lebih besar. 

    Ditambah lagi, sekarang semakin banyak orang menggunakan komputer dan smartphone untuk berbelanja online. 

    "Seiring berjalannya waktu, kita akan terus melihat konsumen bermigrasi ke pembelian online demi kenyamanan, harga yang bersaing serta kemampuan untuk meneliti produk secara real-time sebelum memutuskan untuk membeli."

    5. Bangun profil bisnis di media sosial
    Berinteraksi dengan konsumen di media sosial merupakan strategi pemasaran yang penting untuk usaha berskala kecil dan menengah.

    Media sosial dapat membantu pedagang membangun kesadaran merek, memperluas basis data pelanggan, dan terhubung dengan pelanggan saat ini. Beberapa situs media sosial yang umum termasuk Facebook, Twitter, Instagram, LinkedIn, dan Pinterest. 

    WeAreSocial dan GlobalWebIndex juga melaporkan bahwa 34 persen pengguna Internet berusia 16-64 di Indonesia mengatakan bahwa mereka dapat terpapar merek dari iklan di media sosial, sedangkan 32 persen lainnya mengklaim bahwa rekomendasi atau komentar di media sosial juga mendorong keinginan mereka untuk mengetahui lebih banyak tentang merek atau produk tertentu.

    (MMI)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id