AppsFlyer Sebut TikTok Tumbuh Pesat di Asia Tenggara

    Lufthi Anggraeni - 18 November 2020 15:09 WIB
    AppsFlyer Sebut TikTok Tumbuh Pesat di Asia Tenggara
    Laporan AppsFlyer menyebut TikTok mengalami pertumbuhan siginifikan di pasar Asia Tenggara.
    Jakarta: AppsFlyer merilis laporan Indeks Kerja atau Performance Index edisi ke-11, dan Indeks Pertumbuhan atau Growth Index edisi kedua. Laporan ini menyampaikan bahwa TikTok menjadi platform jejaring sosial dan jaringan iklan dengan pertumbuhan pesat di Asia Tenggara.

    “Indeks Kinerja dan Indeks Pertumbuhan AppsFlyer bertujuan untuk memberikan wawasan yang signifikan kepada marketer, yang saat ini sangat bergantung terhadap pembelian dalam aplikasi (in-app purchase) dan monetisasi iklan untuk mendorong pendapatan mereka," ujar Marketing Director APAC AppsFlyer Beverly Chen.

    Namun, laporan ini menyebut bahwa ranah pemasaran online masih didominasi oleh Facebook dan Google. Indeks Pertumbuhan AppsFlyer menunjukan meningkatnya berbagai jaringan iklan di kawasan tersebut.

    Indeks ini dihitung menggunakan perbandingan indikator pada semester pertama (H1) tahun 2020 dengan semester kedua (H2) tahun 2019. Sebagai informasi, laporan Indeks Pertumbuhan itu menguji 90 juta penginstalan dan 1.400 aplikasi di Singapura, Indonesia, Thailand, dan Vietnam.

    TikTok menduduki peringkat pertama dalam daftar peringkat indeks pertumbuhan di Indonesia dan Vietnam. Hal itu didorong oleh ledakan jumlah instalasi organik mencapai tiga kali lipat. TikTok Ads juga menduduki peringkat pertama sebagai jaringan iklan dengan pertumbuhan tercepat di Indonesia, berkat pertumbuhan eksplosif dan tingkat adopsi cepat.

    Sementara itu, Facebook menempati posisi pertama di Indeks Kinerja, namun Google dan Facebook dilaporkan sama-sama mendominasi ranah bisnis mobile advertising. Sebagian besar pasar instalasi non-organik berada di Asia Tenggara, lokasi Facebook mendominasi kategori Life & Culture and Utility Groups dalam indeks retensi pasar non-gaming.

    Sedangkan Google Ads juga menunjukkan peningkatan kepemilikan industri gaming di antara perangkat Android. Sementara itu Apple Search Ads (ASA) tampil unggul di segmen untuk aplikasi Non-Gaming.

    keunggulan Apple ini disebabkan pleh kinerja yang sangat baik, terutama di segmen aplikasi Utility, dan menduduki peringkat kedua di Asia Tenggara.

    (MMI)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id