Joe Biden Jadi Presiden AS, Huawei Berpeluang Diuntungkan

    Cahyandaru Kuncorojati - 08 November 2020 10:19 WIB
    Joe Biden Jadi Presiden AS, Huawei Berpeluang Diuntungkan
    Presiden ke-46 AS, Joe Biden. (CNET/Getty Images)
    Jakarta: Dini hari tadi hasil pilpres Amerika Serikat diumumkan, Joe Biden dari Partai Demokrat berhasil terpilih menjadi Presiden ke-46 Amerika Serikat mengalahkan petahana Donald Trump yang didukung Partai Repubik.

    Momen ini tidak hanya penting bagi politik dunia tapi juga perusahaan teknologi seperti Huawei yang selama dua tahun belakang paling terdampak perang dagang sekaligus keteganagn politik antara AS dan Tiongkok.

    Di bawah kepemimpinan Donald Trump, AS dan negara sahabatnya kerap melontarkan tuduhan Huawei merupakan alat mata-mata Tiongkok. Dia juga berhasil membuat perusahaan pemasok teknologi membekukan hubungan bisnis dengan Huawei.

    BACA: Donald Trump Tak Ingin Berbisnis dengan Huawei

    Kita ingat bahwa Huawei masuk dalam daftar hitam perusahaan yang tidak boleh menjalin bisnis dengan perusahaan teknologi yang berbasis di Amerika Serikat. Apabila kebijakan ini dilanggar maka perusahaan tersebut bisa kena sanksi.

    BACA: Donald Trump Perpanjang Larangan Dagang untuk Huawei

    Misalnya Google yang merupakan pemasok sistem operasi Android serta ekosistem Google Mobile Service (GMS). Akibatnya, smartphone Huawei yang dirilis sepanjang tahun 2020 tidak lagi bisa menggunakan ekosistem atau aplikasi dari GMS.

    Dampak negatif sekaligus positifnya adalah Huawei mengembangkan ekosistem mandiri bernama Huawei Mobile Service (HMS) yang tidak kalah bagus. Meskipun begitu tetap saja absennya layanan GMS membuat konsumen di beberapa negara termasuk Indonesia sedikit menahan diri membeli perangkat Huawei.

    BACA: Huawei Mobile Service, Tantangan dan Jawaban untuk Google

    Beruntung sistem operasi Android merupakan teknologi open source artinya bisa digunakan dan dimodifikasi siapa saja. Tidak sampai sini saja, Taiwan Semi Conductor Manufacturing (TSMC) yang merupakan produsen chipset pesanan Huawei juga sempat menyatakan berhenti memasok kebutuhan Huawei.

    BACA: September, TSMC Mulai Berhenti Kirim Pasokan Chipset Huawei

    Hal ini berakibat Huawei harus mencari alternatif atau bergerak sendiri untuk memproduksi chipset rancangan mereka yaitu HiSilicon Kirin. Kini dengan lengsernya Donald Trump maka Huawei punya peluang untuk bisa kembali berbisnis seperti sedia kala.

    (MMI)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id