Kiat untuk Mengatasi Alergi Mata

    Sunnaholomi Halakrispen - 11 Januari 2020 11:15 WIB
    Kiat untuk Mengatasi Alergi Mata
    Alergi mata dapat terjadi sendiri atau dengan alergi hidung dan kondisi kulit alergi yang disebut eksim. (Ilustrasi/Pexels)
    Jakarta: Apakah alergi membuat mata Anda merah dan bengkak? Kondisi ini juga disebut konjungtivitis alergi. Kompres dingin dapat memberi Anda perbaikan cepat sebelum beraktivitas di tempat umum.

    Tetapi untuk bantuan jangka panjang, Anda perlu mengetahui pemicu Anda dan mengobati gejalanya.

    Gejalanya termasuk kemerahan di mata. Tanda-tanda peringatan lainnya ialah gatal, sobek, penglihatan kabur, sensasi terbakar, kelopak mata bengkak, dan sensitivitas terhadap cahaya.

    Seperti dilansir WebMD, alergi mata dapat terjadi sendiri atau dengan alergi hidung dan kondisi kulit alergi yang disebut eksim. Satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti apakah itu alergi adalah segera menemui dokter.

    Penyebabnya, mata yang terpapar alergen, seperti bulu hewan peliharaan atau serbuk sari. Sel-sel di mata Anda melepaskan histamin dan bahan kimia lain yang menyebabkan peradangan. Hasilnya, mata terasa gatal, kemerahan, dan berair. Berikut penanganan yang tepat sesuai dengan kondisi mata.

    1. Jangan sentuh mata

    Sulit untuk tidak menyentuh mereka, tetapi itu hanya akan memperburuk keadaan. Menggosok mata menyebabkan sel-sel di mata melepaskan lebih banyak bahan kimia penyebab gatal. 
    Jika Anda mengenakan lensa kontak, keluarkan lensa Anda. Hapus juga riasan mata, dan oleskan kompres dingin ke mata Anda. Gunakan tetes air mata yang bebas pengawet untuk mencuci alergen dari mata Anda. Selain itu, cuci tangan Anda sesering mungkin.

    2. Sembunyikan dengan make up

    Jika mata Anda merah tetapi harus beraktivitas mengenakan make up, oleskan concealer hypoallergenic untuk membantu menyembunyikan lingkaran hitam.

    Jangan mencoba menutupi dengan riasan tebal, karena itu hanya akan menarik perhatian orang lain ke mata merah dan berair Anda. Sebaliknya, tekankan fitur make up di bagian lain, misalnya pakai lipstik dengan warna cerah.

    3. Pemicu luar ruangan

    Jika mata Anda sehat ketika Anda pergi ke luar selama musim kemarau, Anda mungkin menderita konjungtivitis alergi musiman. Rumput, pohon, dan serbuk kotoran, adalah pemicu terburuk. 

    Ketika jumlah serbuk tinggi, tinggallah di dalam ruangan, tutup jendela, dan nyalakan AC. Namun jika Anda harus keluar rumah, kenakan kacamata hitam untuk menjaga serbuk masuk ke mata Anda.

    4. Pemicu dalam ruangan

    Bulu binatang peliharaan, tungau debu, dan jamur berada di urutan teratas. Mereka dapat menyebabkan gejala sepanjang tahun untuk mata Anda. 

    Jika Anda memiliki hewan peliharaan, sebaiknya jauhkan dia dari kamar tidur Anda. Cuci tangan Anda secepatnya ketika Anda selesai bermain atau beraktivitas di luar ruangan. Kemudian, gantilah pakaian setelah Anda pulang.

    5. Cegah tungau

    Jika tungau debu merupakan pemicu gejala pada gangguan mata Anda, berinvestasilah untuk tempat tidur dan sarung bantal. Cuci seprai dengan air panas dan usahakan menjaga tingkat kelembaban di rumah Anda antara 30 persen dan 50 persen. Bersihkan lantai dengan pel basah. Menyapu lantai berisiko membangkitkan alergen.

    6. Obat khusus

    Antihistamin dan dekongestan yang Anda gunakan sebagai pil, kapsul, atau cairan dapat membantu mengendalikan gejala gangguan mata Anda. Tapi obat-obatan ini bisa mengeringkan mata Anda dan mungkin membuat Anda mengantuk. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, tanyakan kepada dokter tentang obat-obatan apa yang harus Anda konsumsi.

    7. Pertimbangkan suntikan alergi

    Suntikan anti alergen bekerja dengan baik untuk alergi mata. Suntikan yang kerap dokter sebut imunoterapi, membantu sistem kekebalan tubuh Anda agar terbiasa dengan hal-hal yang memicu gejala sakit mata. 

    Suntikan itu biasanya menjadi pilihan bagi orang-orang dengan alergi parah. Perawatan pun dapat memakan waktu berbulan-bulan dan Anda mungkin masih perlu menggunakan obat. Tanyakan kepada dokter Anda apakah suntikan tersebut akan bekerja untuk Anda.





    (YDH)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id