Flu Babi Berisiko Pandemi, Bagaimana Populasi Babi di Indonesia?

    Sunnaholomi Halakrispen - 09 Juli 2020 18:15 WIB
    Flu Babi Berisiko Pandemi, Bagaimana Populasi Babi di Indonesia?
    Ilustrasi-Unsplash
    Jakarta: Penelitian mengenai flu babi jenis baru ditemukan, yang kemudian virus ini dinamai G4. Meskipun belum ditemukannya kasus flu babi ini di Indonesia, populasi babi di Indonesia dipertanyakan.

    "Ada babi yang berada pada peternakan-peternakan besar yang juga menjadi sentra peternakan, saya lupa ada di 5 atau 6 provinsi, tapi total jumlah babi yang ada ini 7 juta," ujar Direktur Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kemenkes, dr. Siti Nadia Tarmizi, M.Epid, dalam webinar Kewaspadaan Menghadapi Flu Babi, Kamis, 9 Juli 2020.

    Jumlah tersebut didapatkan dari data yang disampaikan oleh Kementerian Pertanian. Sebab, kata dr. Nadia, Kementerian Kesehatan RI tidak memiliki data mengenai hal tersebut.

    Kurang lebih, jumlah tersebut diasumsikan dari setiap keluarga yang memiliki peliharaan. Baik berasal dari peternakan yang legal atau terdaftar maupun pemeliharaan tidak terdaftar, sekitar 2-3 ekor babi per kepala keluarga.

    "Paling banyak peternakannya ada di NTT, sekitar 2,5 juta ekor," jelasnya.

    Namun, penemuan adanya virus flu babi jenis baru oleh peneliti di Tiongkok bukan didasarkan pada temuan kasus orang sakit yang disebabkan oleh penyebaran virus oleh babi. Dokter Nadia mengatakan, G4 merupakan subtipe dari H1n1 (flu babi sebelumnya) berdasarkan hasil serologis. Maka dari itu, masyarakat tidak perlu panik berlebihan.

    "Kasusnya bukan karena ditemukan ada kasus yang sakit, tapi berdasarkan dari hasil pemeriksaan darah yang didapatkan dari orang-orang atau populasi yang dilakukan surveilans terhadap adanya kemungkinan virus influenza (flu babi) ini," paparnya.

    (FIR)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id