• DONASI PALU/DONGGALA :
    Tanggal 21 OKT 2018 - RP 46.708.723.881

  • Salurkan Donasi Anda: (BCA - 309.500.6005) A/n Yayasan Media Group

  • Salurkan Donasi Anda: (Mandiri - 117.0000.99.77.00) A/n Yayasan Media Group

  • Salurkan Donasi Anda: (BRI - 0398.01.0000.53.303) A/n Yayasan Media Group

Adakah Hubungan antara Peningkatan Kolesterol dengan Pola Tidur?

Gervin Nathaniel Purba - 11 Oktober 2018 07:01 wib
Tidur kurang dari lima jam pada malam hari meningkatkan risiko
Tidur kurang dari lima jam pada malam hari meningkatkan risiko trigliserida tinggi dan rendahnya kadar kolesterol baik (HDL) pada perempuan (Foto:Shutterstock)

Jakarta: Kenaikan kadar kolesterol seseorang biasanya dikaitkan dengan makanan dan minuman yang dikonsumsi. Namun, sebuah penelitian terbaru menunjukkan dugaan korelasi antara kualitas tidur dengan meningkatnya kolesterol jahat (LDL).

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Sleep, para peneliti menemukan bahwa terlalu banyak dan terlalu sedikit jam tidur berdampak negatif pada tingkat lipid. Kesimpulan itu berdasarkan penelitian terhadap 1.666 pria dan 2.329 perempuan di atas usia 20 tahun.

Berikut ini hasil penelitian yang dirilis Sleep seperti dikutip Healthline.com.

1. Terlalu Lama dan Sedikit Tidur Turunkan HDL

Tidur kurang dari lima jam pada malam hari meningkatkan risiko trigliserida tinggi dan rendahnya kadar kolesterol baik (HDL) pada perempuan. Hal serupa juga terjadi jika tidur lebih dari delapan jam. Efek kelebihan tidur tidak begitu berdampak pada laki-laki.

2. Risiko Penyakit Kardiovaskular

Penelitian dari Journal of Cardiovascular Nursing menyebutkan orang yang tidur kurang enam jam setiap malamnya meningkatkan risiko terkena penyakit kardiovaskular akibat meningginya kadar LDL. 

3. Nafsu Makan Bertambah

Dalam studi lain yang diterbitkan oleh Sleep, kurang tidur akan meningkatkan keinginan mengonsumsi makanan tinggi kolesterol, penurunan aktivitas fisik, dan peningkatan stres.

4. Perempuan Lebih Peka

Perempuan usia muda menunjukkan kepekaan lebih besar terhadap kebiasaan tidur mereka daripada laki-laki muda. Menariknya, kadar kolesterol dalam kelompok ini meningkat seiring penambahan jam tidur.

5. Pilihan Gaya Hidup

Para peneliti mengatakan pilihan gaya hidup berkontribusi terhadap peningkatan kolesterol. Beberapa orang dengan kebiasaan tidur yang buruk ditambah kebiasaan merokok, diet yang buruk, atau tingkat olahraga yang rendah makin rentan mengidap kolesterol tinggi.

Mulai sekarang, cobalah untuk tidur dengan waktu normal sekitar tujuh sampai delapan jam. Selain mulai memperbaiki pola tidur, penting untuk memperhatikan makanan yang Anda konsumsi setiap hari.

Kadar kolesterol akan tetap tinggi jika Anda mengonsumsi makanan yang mengandung lemak jenuh dan lemak trans setiap hari. Misalnya, gorengan dan daging merah. Apalagi ditambah jarang berolahraga. Gaya hidup demikian dapat berpotensi membuat Anda terserang penyakit mematikan seperti penyakit jantung dan stroke.

Untuk menjaga kadar kolesterol tetap normal, kini ada solusi praktis, yaitu dengan minum Nutrive Benecol. Nutrive Benecol dilengkapi dengan kandungan Plant Stanol Ester (PSE) di dalamnya yang terbukti efektif menurunkan kadar kolesterol. 

Plant Stanol merupakan senyawa alami yang banyak terdapat dalam tanaman, seperti rye, kedelai, sayur-sayuran, minyak sayuran, nasi, buncis, jagung, gandum dan tanaman lainnya. Senyawa alami tersebut cepat untuk menurunkan kadar kolesterol jahat.

Untuk mencapai manfaat maksimal, Anda disarankan minum dua sajian sehari setelah makan. Terdapat beberapa varian smoothies dengan rasa enak yaitu blackcurrant, strawberry, orange, dan lychee. Ada juga Nutrive Benecol Cereal dengan rasa yang lezat, yaitu vanilla veggie mix dan chocolate. 

Nutrive Benecol, cara enak turunkan kolesterol.


(ROS)


BACA JUGA
BERITA LAINNYA

Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id

Bagaimana Kami Menguji

Kami menguji produk dengan subjektif karena mengutamakan pengalaman penggunaan. Meski demikian, kesimpulan yang kami ambil juga didasari sejumlah data dari perangkat lunak tertentu yang kami gunakan untuk melihat kinerja produk.

Khusus untuk menguji perangkat keras dan perangkat lunak komputer, kami menggunakan konfigurasi yang identik untuk tiap produk. Berikut komponen testbed resmi Metrotvnews.com.

Hardware

  • Prosesor: Intel Core i7-7700K, AMD Ryzen 7 1800X
  • Motherboard: ASUS Z270F STRIX Gaming, MSI X370 Gaming Pro Carbon
  • VGA: MSI GTX 1080 Gaming X, ASUS RX 480 STRIX 8GB
  • RAM: Corsair Vengeance LPX 3200MHz (2x8GB)
  • Penyimpanan: Corsair Neutron XTi 240GB
  • PSU: Corsair RM850X
  • Case: MSI DIY Case
  • Monitor: ASUS PB287Q 4K, AOC C3583FQ
  • Keyboard: Logitech G900 Chaos Spectrum, Logitech G402 Hyperion Fury
  • Mouse: Logitech G440, Logitech G240
  • Headset: Logitech G430, Logitech G633

Software

Performa dan Baterai: PCMark 8, 3DMark, Crystal Disk Mark
Gaming: The Witcher 3: Wild Hunt, Ashes of Singularity, Tom CLancy's Ghost Recon Wildlands

Kami juga menggunakan metode pengujian yang sama untuk semua gadget. Meski di pasar tersedia beragam perangkat lunak benchmarking, kami hanya memilih tiga berdasarkan reputasi mereka yang diakui secara internasional, 3DMark dan PCMark 2.0.