8 Jenis Penyakit Jantung pada Anak

    Sunnaholomi Halakrispen - 16 September 2020 11:08 WIB
    8 Jenis Penyakit Jantung pada Anak
    Masalah jantung yang memengaruhi anak-anak termasuk cacat jantung bawaan dan infeksi virus yang memengaruhi jantung. Bahkan, penyakit jantung yang didapat di kemudian hari karena penyakit atau sindrom genetik. (Ilustrasi/Pexels)
    Jakarta: Penyakit jantung cukup sulit jika menyerang orang dewasa. Akan tetapi, bisa sangat tragis ketika terjadi pada anak-anak. Sebab, berbagai jenis masalah jantung dapat memengaruhi anak-anak.

    Dikutip dari Healthline, masalah jantung yang memengaruhi anak-anak termasuk cacat jantung bawaan dan infeksi virus yang memengaruhi jantung. Bahkan, penyakit jantung yang didapat di kemudian hari karena penyakit atau sindrom genetik.

    Kabar baiknya adalah dengan kemajuan di bidang kedokteran dan teknologi, banyak anak dengan penyakit jantung terus hidup aktif. Berikut 8 jenis gangguan jantung pada anak.

    1. Penyakit jantung bawaan

    Penyakit jantung bawaan adalah jenis penyakit jantung yang diderita anak sejak lahir, biasanya disebabkan oleh kelainan jantung yang muncul saat lahir. Di Amerika Serikat, diperkirakan 1 persen dari bayi yang lahir setiap tahun menderita penyakit jantung koroner.

    Penyakit jantung bawaan yang memengaruhi anak-anak ialah gangguan katup jantung seperti penyempitan katup aorta, yang membatasi aliran darah. Kemudian, sindrom jantung kiri hipoplastik, kondisi ketika sisi kiri jantung tidak berkembang. Gangguan yang melibatkan lubang di jantung, biasanya di dinding antara bilik dan di antara pembuluh darah utama yang keluar dari jantung. 

    Cacat jantung bawaan mungkin memiliki efek jangka panjang pada kesehatan anak. Mereka biasanya diobati dengan operasi, prosedur kateter, obat-obatan, dan pada kasus yang parah, transplantasi jantung. Namun, beberapa anak membutuhkan pemantauan dan pengobatan seumur hidup.

    2. Aterosklerosis

    Aterosklerosis adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan penumpukan lemak dan plak berisi kolesterol di dalam arteri. Saat penumpukan meningkat, arteri menjadi kaku dan menyempit, yang meningkatkan risiko pembekuan darah dan serangan jantung.

    Biasanya dibutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mengembangkan aterosklerosis. Tidak biasa bagi anak-anak atau remaja untuk menderita karenanya.

    Namun, obesitas, diabetes, hipertensi, dan masalah kesehatan lainnya membuat anak berisiko lebih tinggi. Dokter merekomendasikan skrining untuk kolesterol tinggi dan tekanan darah tinggi pada anak-anak yang memiliki faktor risiko seperti riwayat keluarga penyakit jantung atau diabetes dan kelebihan berat badan atau obesitas.

    Sementara itu, perawatan biasanya melibatkan perubahan gaya hidup. Di antaranya, peningkatan olahraga dan modifikasi pola makan.

    3. Aritmia

    Aritmia adalah ritme jantung yang tidak normal. Hal ini dapat menyebabkan jantung memompa kurang efisien.

    Berbagai jenis aritmia dapat terjadi pada anak-anak, termasuk:
    - Detak jantung cepat (takikardia), jenis yang paling umum ditemukan pada anak-anak adalah takikardia supraventrikular
    - Detak jantung lambat (bradikardia)
    - Long Q-T Syndrome (LQTS)
    - Sindrom Wolff-Parkinson-White (sindrom WPW)
    Gejalanya, termasuk kelemahan, kelelahan, pusing, pingsan, dan kesulitan makan. Perawatannya, tergantung pada jenis aritmia dan bagaimana hal itu memengaruhi kesehatan anak.

    4. Penyakit Kawasaki

    Penyakit Kawasaki merupakan penyakit langka yang terutama menyerang anak-anak dan dapat menyebabkan peradangan pada pembuluh darah di tangan, kaki, mulut, bibir, dan tenggorokan. Kondisi ini juga menghasilkan demam dan pembengkakan di kelenjar getah bening. Namun, peneliti belum yakin apa saja penyebabnya.

    Menurut American Heart Association (AHA), penyakit ini merupakan penyebab utama kondisi jantung pada 1 dari 4 anak. Sebagian besar berusia di bawah lima tahun.

    Pengobatan tergantung pada luasnya penyakit, tetapi seringkali melibatkan pengobatan yang tepat dengan gamma globulin atau aspirin (Bufferin) intravena. Di sisi lain, obat yang tergolong kortikosteroid terkadang dapat mengurangi komplikasi di masa depan. 

    5. Murmur jantung

    Murmur jantung adalah kondisi suara yang dibuat oleh darah yang beredar melalui ruang atau katup jantung, atau melalui pembuluh darah di dekat jantung. Sering kali kondisi ini tidak berbahaya.

    Di lain waktu, mungkin menandakan masalah kardiovaskular yang mendasarinya.
    Murmur jantung dapat disebabkan oleh penyakit jantung koroner, demam, atau anemia. Jika dokter mendengar murmur jantung yang tidak normal pada anak, mereka akan melakukan tes tambahan untuk memastikan jantungnya sehat.

    Murmur jantung ringan biasanya hilang dengan sendirinya. Tetapi, jika murmur jantung disebabkan oleh masalah pada jantung, mungkin memerlukan perawatan tambahan yang lebih intensif.

    6. Perikarditis

    Kondisi ini terjadi ketika kantung atau selaput tipis yang mengelilingi jantung (perikardium) meradang atau terinfeksi. Jumlah cairan di antara dua lapisannya meningkat, merusak kemampuan jantung untuk memompa darah seperti seharusnya.

    Perikarditis dapat terjadi setelah operasi untuk memperbaiki penyakit jantung koroner, atau mungkin disebabkan oleh infeksi bakteri, trauma dada, atau gangguan jaringan ikat seperti lupus. Perawatannya, tergantung pada tingkat keparahan penyakit, usia anak, dan kesehatan mereka secara keseluruhan.

    7. Penyakit jantung rematik

    Jika tidak diobati, bakteri streptokokus yang menyebabkan radang tenggorokan dan demam berdarah juga dapat menyebabkan penyakit jantung rematik. Penyakit ini dapat merusak katup jantung dan otot jantung secara serius dan permanen (dengan menyebabkan radang otot jantung, yang dikenal sebagai miokarditis).

    Menurut Rumah Sakit Anak Seattle, demam rematik biasanya terjadi pada anak-anak berusia 5 hingga 15 tahun, tetapi biasanya gejala penyakit jantung rematik tidak muncul selama 10 hingga 20 tahun setelah penyakit aslinya.

    Namun, demam rematik dan penyakit jantung rematik jarang terjadi, bahkan di Amerika Serikat. Sementara itu, penyakit ini bisa dicegah dengan segera mengobati radang tenggorokan dengan antibiotik.

    8. Infeksi virus

    Virus selain menyebabkan penyakit pernapasan atau flu juga bisa memengaruhi kesehatan jantung. Sebab, infeksi virus dapat menyebabkan miokarditis, yang dapat memengaruhi kemampuan jantung untuk memompa darah ke seluruh tubuh.

    Infeksi virus pada jantung jarang terjadi dan mungkin menunjukkan sedikit gejala. Jika memang muncul, gejala tersebut mirip dengan gejala mirip flu, termasuk kelelahan, sesak napas, dan rasa tidak nyaman di dada. Perawatan melibatkan obat-obatan dan perawatan untuk gejala miokarditis.



    (YDH)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id