Mengajak Milenial Lebih Mengenal GERD-Anxiety

    Medcom - 02 Juni 2020 12:03 WIB
    Mengajak Milenial Lebih Mengenal GERD-Anxiety
    Selama ini, Laura aktif membahas GERD-Anxiety sebagai podcaster dalam program podcast "Let's Talk GERD" yang tayang di PodMe.id. (Foto: Istimewa)
    Jakarta: Belum banyak yang mengenal penyakit satu ini. Nama bekennya adalah GERD. Lengkapnya agak sulit dicerna, yaitu gastroesophageal reflux disease. 

    Data Kementerian Kesehatan RI pernah mengungkap bahwa GERD menduduki 10 besar penyakit paling banyak diderita orang Indonesia. Pada 2009, jumlah penderita GERD di Indonesia diperkirakan mencapai 4 juta orang.

    Jumlah ini dipercaya terus membesar karena berkaitan erat dengan gaya hidup tidak sehat, aktivitas tinggi, kebiasaan mengonsumsi fast food, minum kopi, dan merokok. 

    GERD adalah penyakit asam lambung tapi berbeda dengan sakit mag. GERD adalah kondisi saat asam lambung bergerak naik ke kerongkongan melewati klep yang seharusnya selalu tertutup.

    Sedangkan sakit mag adalah kondisi meningkatnya jumlah asam lambung. Banyak salah kaprah tentang penyakit GERD. Paling umum adalah GERD disebut-sebut sebagai penyebab langsung kematian.  

    GERD juga berkaitan erat dengan anxiety (cemas berlebihan). Salah satu pencetus GERD adalah anxiety. Bisa saja orang tidak mengalami anxiety, namun menderita GERD.  Tapi ada juga orang-orang yang sudah menghindari banyak faktor pencetus GERD, namun tetap mengalami GERD dalam waktu lama karena faktor anxiety. 

    Salah seorang penyintas GERD-Anxiety, Laura Marrylin, mengakui penyakit ini kurang "populer". Diterangkan Laura, gejala paling umum dari GERD adalah gangguan menelan, sesak napas, dan munculnya rasa terbakar di dada. Itu sebabnya banyak penderita GERD awalnya menduga dirinya terkena serangan jantung dan hampir mati. 

    "Saya juga begitu, awalnya menduga kena serangan jantung. Saya sampai ke dokter spesialis jantung dan menjalani beberapa kali pemeriksaan EKG dan USG jantung. Ternyata dokter bilang jantung saya enggak bermasalah," kata Laura.

    Karena banyak salah kaprah tentang penyakit ini, beberapa bulan terakhir Laura mengaktifkan diri untuk berbagi pengalamannya sebagai penyintas GERD-Anxiety ke publik luas. Dari dialog-dialognya dengan dokter spesialis juga sesama penderita GERD-Anxiety, ia semakin yakin bahwa GERD bukanlah penyakit mematikan.

    "Saya mau lebih banyak orang lebih paham tentang GERD-Anxiety. Saya mau membantu melalui pengalaman saya, agar ketakutan-ketakutan akibat kurang pahamnya kita soal GERD tidak menimbulkan kecemasan berlebihan," jelasnya.

    Ia ingatkan, GERD dan Anxiety bisa menjadi siklus yang berulang. Ketika penderita cemas, asam lambungnya meningkat dan melahirkan keluhan mirip serangan jantung, dapat membuat si penderita semakin cemas lebih lanjut. 

    "Seharusnya, GERD-Anxiety mudah disembuhkan dan bisa dihindari. Yang diperlukan adalah perbanyak edukasi dan saling berbagi pengalaman," terangnya.

    Selama ini, Laura aktif membahas GERD-Anxiety sebagai podcaster dalam program podcast "Let's Talk GERD" yang tayang di PodMe.id. Laura juga dapat ditemui di akun Instagram @laura_marrylin. 

    Media Podcast dan Instagram ia gunakan untuk menyampaikan pesan ke kalangan anak muda. Sebab, menurutnya, GERD-Anxiety sangat berkaitan dengan gaya hidup kaum millenial yang sangat aktif tapi kurang memperhatikan pola makan dan waktu istirahat. 

    "Stres atau cemas berlebihan juga pencetus meningkatnya asam lambung, selain pola makan dan pola istirahat yang tidak sehat. Kondisi seperti itu saya rasa dialami banyak anak muda perkotaan. Saya mau lebih menjangkau teman-teman muda agar kita semua terhindar dari GERD-Anxiety ini," tutupnya.





    (YDH)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id