comscore

Cara Orang Tua Menghadapi Anak yang Punya Teman Khayalan

Kumara Anggita - 25 Februari 2020 09:04 WIB
Cara Orang Tua Menghadapi Anak yang Punya Teman Khayalan
Bila teman imajinasinya membawa anak Anda dalam masalah, maka Anda bisa mulai memberi batasan dengan mengomunikasikannya pada anak Anda. Hal ini dilakukan untuk mengajari anak Anda.. (Ilustrasi/Pexels)
Jakarta: Beberapa anak memiliki teman khayalan yang suka menemaninya berinteraksi, bermain, makan, tidur dan lain-lain. Saat melihatnya orang tua merasa terhibur atau bisa juga merasa takut.

Ketika hal ini terjadi, apakah orang tua harus menghentikannya atau melakukan hal yang lain?
Berikut cara orang tua menghadapi anak yang punya teman khayalan yang dilansir dari Healthline.

Perlu diketahui bahwa memiliki teman khayalan adalah hal yang normal. Menurut penelitian, rata-rata anak akan menjalin hubungan ini hingga umur tujuh tahun.

Bila hal ini terjadi pada anak Anda, maka Anda tak perlu khawatir karena tentunya temannya ini merupakan bagian dari imajinasinya yang penting permainan dan perkembangan anak. Anda tak perlu membatasinya dalam beresksplorasi walaupun kadang Anda merasa seram.

Hal yang perlu Anda lakukan adalah dengan mengenal teman imajinasi yang dimiliki anak Anda. Ajukan beberapa pertanyaan yang ingin Anda ketahui tentangnya.

Dari sini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang anak Anda, minat mereka, dan apa yang dilakukan teman khayalan itu pada mereka.

Misalnya, apakah teman khayalan mereka mengajari mereka cara menjalin pertemanan?Bahkan di sini Anda juga bisa ikut bermain bersama. Siapkan tempat ekstra saat makan malam, atau tanyakan pada anak Anda apakah teman mereka sedang dalam perjalanan.

Namun bila teman imajinasinya membawa anak Anda dalam masalah, maka Anda bisa mulai memberi batasan dengan mengomunikasikannya pada anak Anda. Hal ini dilakukan untuk mengajari anak Anda.

Teman khayalan bukanlah sebuah ancaman, justru memberi banyak keuntungan seperti:

- Anak jadi memiliki kognisi sosial yang unggul
- Anak lebih mudah bergaul
- Kreativitas meningkat
- Anak jadi memiliki strategi koping yang lebih baik
- Pemahaman emosional meningkat

Anda tak perlu takut dengan hal ini. Memiliki teman khayalan adalah sesuatu yang natural dan membahagiakan anak Anda.



(YDH)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id