comscore

5 Solusi Efektif untuk Taklukkan Tantangan Belajar Daring

Citra Larasati - 06 April 2022 19:00 WIB
5 Solusi Efektif untuk Taklukkan Tantangan Belajar Daring
Ilustrasi/Medcom.id
Jakarta:  Banyak pro dan kontra yang muncul selama hampir dua tahun diterapkannya pembelajaran daring. Tak bisa dimungkiri, belajar daring adalah solusi terbaik di tengah pandemi, meski dalam penerapannya juga banyak memunculkan tantangan tersendiri baik untuk anak maupun orang tua yang mendampingi.

Pada 26 Maret 2022 lalu, platform edukasi berbasis teknologi Zenius, melalui ZeniusLand mengadakan webinar gratis yang bertajuk “Pentingnya #BelajarRasaMain untuk Anak” ini menghadirkan dua pembicara, yakni Artika Sari Devi (mom influencer dan Puteri Indonesia 2004) dan Samanta Elsener, M.Psi (psikolog anak dan keluarga).
Setidaknya, terdapat tiga tantangan yang dirasakan oleh anak. Pertama, emosi dan motivasi yang menurun. Mungkin pada awalnya, anak merasa senang karena tidak perlu bangun sepagi biasanya dan bebas dari kemacetan yang sebelumnya harus dilalui setiap pagi.

Namun lama-kelamaan, anak mulai merasa jenuh duduk di depan layar selama berjam-jam tanpa interaksi langsung dengan teman dan guru. Terlebih, tantangan kedua yaitu terbatasnya durasi konsentrasi yang dimiliki anak.

Menurut Psikolog anak dan keluarga, Samanta Elsener, anak SD kelas 1 hingga kelas 2 biasanya memiliki rentang konsentrasi selama 40 menit saja. Sedangkan, anak kelas 3 ke atas, memiliki rentang waktu konsentrasi 60 menit ke atas, bila dalam lingkungan belajar tatap muka. 

Sementara itu, learning loss atau hilangnya pengetahuan dan kemampuan siswa (The Glossary of Education Reform, 2013, seperti yang dikutip pada blog Zenius, 2021), menjadi tantangan ketiga. Pada dasarnya, learning loss dapat terjadi karena berbagai faktor.

Misalnya, karena kendala teknis seperti koneksi Internet yang buruk maupun kurangnya pendampingan orang tua.  “Bagi anak yang baru kelas 1 SD di awal pandemi, mungkin tidak menemui masalah ketika belajar baca tulis secara daring di rumah. Ketika mulai naik kelas, materi pelajaran semakin sulit, sehingga rentan membuat anak merasa kesulitan. Anak pun jadi malas belajar karena rasa kompetensi dari anak menurun drastis,” ujar Samanta.

Solusi yang bisa diupayakan orang tua untuk menaklukkan tantangan belajar daring:

Berikan Pengawasan dan Bimbingan Secara Bergantian

Semenjak belajar daring, orang tua juga mengambil peran dalam mengawasi dan mendampingi anak belajar. Menurut Samanta, penting bagi orang tua untuk mewujudkan pembelajaran yang bukan hanya seru, namun juga kontekstual.

Sementara itu, agar lebih mudah, Putri Indonesia 2004, Artika Sari Devi yang memiliki dua anak melakukan pengawasan terhadap anak-anaknya dalam satu ruangan yang sama. Ia bisa melakukan pekerjaan lain sembari mengawasi anak-anaknya.

“Tapi memang harus berjarak ya, jadi adiknya dengan saya di pojok sebelah sini, kakaknya di pojok sebelah sana,” jelas Artika.

Memberikan Kesabaran Lebih

Dalam kondisi belajar daring, anak rentan merasa jenuh sehingga orang tua perlu memberikan dukungan ekstra. Namun, orang tua juga harus tetap bersikap tegas dan membiasakan anak untuk disiplin. 

Penting untuk menunjukkan bahwa orang tua mampu memahami perasaan anak. Gunakan kalimat yang sifatnya membangun, serta hindari kritikan yang dapat melukai perasaan anak.

“Orang tua harus bisa menahan diri, memarahi anak dapat membuat motivasinya menurun drastis,” pesan Samanta. 

Adakan Istirahat dan Aktivitas Menarik

Untuk menghadapi rasa jenuh dan frustasi anak yang harus duduk berjam-jam di depan layar, ada baiknya sesekali orang tua mengajak anak untuk melakukan aktivitas yang menarik ketika sedang istirahat atau hari libur. Tentunya, sesuaikan aktivitas tersebut dengan minat anak agar anak lebih bersemangat.

Sebagai contoh, Artika menggunakan waktu istirahat selama 30 menit untuk mengajak anaknya bergerak, misalnya olahraga ringan seperti lompat tali atau ataupun memetik sayur di kebun untuk dimasak nantinya.

Kira-kira, kegiatan apa yang anak sukai? Ini menjadi PR bagi orang tua untuk mengeksplorasi minat anak agar anak tidak merasa jenuh.

Dengarkan dan Tanggapi Omongan Anak

Dari materi yang disampaikan Samanta, terdapat dua macam motivasi belajar, yaitu motivasi belajar ekstrinsik dan intrinsik di mana semua anak memerlukan keduanya. Motivasi belajar intrinsik merujuk pada motivasi yang berasal dari dalam diri anak.

Sedangkan, motivasi belajar ekstrinsik mengacu pada faktor dari luar, seperti peran orang tua.  Lantas, bagaimana peran orang tua dalam meningkatkan motivasi anak? Hal ini tidak sulit. Orang tua bisa bersikap sebagai teman pendengar bagi anak.

Setelah anak belajar daring, tanyakanlah apa yang telah mereka pelajari, apa kesulitan yang mereka temui, atau hal apa yang menarik dari pembelajaran hari ini. Cobalah untuk ikut penasaran, dan benar-benar mendengarkan apa yang mereka ceritakan.

Selain itu, coba berikan pertanyaan yang sifatnya reflektif. Misalnya, mereka belajar bahwa air laut itu asin. Maka, Anda bisa coba bertanya, kenapa air laut asin? Hal ini dapat melatih rasa penasaran anak untuk terus berkembang.

Belajar Rasa Bermain

Dengan adanya keterbatasan konsentrasi serta kejenuhan yang dialami anak, penting untuk membuat kondisi belajar yang membuat anak merasa enjoy. Samanta menyarankan, agar memotivasi belajar anak, salah satunya yang bisa dilakukan adalah dengan memberikan pembelajaran yang fun, seperti bermain.

Baca juga:  Pimpinan Perguruan Tinggi Jadi Penentu Keberhasilan Pembelajaran Digital

(CEU)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id