comscore

Puluhan Sapi Mati di Sampang, Ini Analisis Pakar UNAIR

Citra Larasati - 20 April 2022 23:51 WIB
Puluhan Sapi Mati di Sampang, Ini Analisis Pakar UNAIR
Pakar Ruminansia UNAIR Ragil Angga Prastiya. Foto: Dok. Unair
Jakarta:  Matinya puluhan sapi beberapa waktu lalu di perairan Sampang menarik perhatian banyak masyarakat, salah satunya adalah pakar Ruminansia Universitas Airlangga (UNAIR) Ragil Angga Prastiya drh MSi. Kasus tersebut kerap kali terjadi hampir setiap tahunnya, karena adanya jalur lalu lintas ternak ilegal dan tidak memenuhi syarat peraturan pemerintah. 

Menurut Ragil, sapi-sapi tersebut kemungkinan mengalami kematian karena dua hal. Pertama, adanya heat stress pada sapi karena overcrowded selama di dalam kapal pengangkut ternak. Sehingga, mengakibatkan kondisi sapi kekurangan oksigen, suhu tubuh naik dan mengalami kelelahan.
Kedua, tidak dilengkapinya jembatan penyebrangan sapi dari kapal ke daratan.  “Sesampainya di akhir tujuan, kapal ilegal yang mengangkut ternak tersebut tidak dilengkapi dengan jembatan, sehingga sapi dibiarkan berenang menuju tepian daratan,” jelasnya.

Sapi dalam kondisi stres, tubuhnya mengalami kepanasan serta kelelahan yang mengakibatkan fisik sapi tidak kondusif. Sehingga sapi tersebut tidak mampu berenang sampai ke tepian daratan dan akhirnya mengalami kematian.

Selain itu sapi merupakan hewan yang tidak pandai berenang, sehingga memaksakan sapi berenang akan menghabiskan banyak tenaga sapi.  

Regulasi Transportasi Ternak

Regulasi pemasukan, pengeluaran ternak, dan hewan peliharaan, sambung Ragil, sebetulnya sudah diatur di setiap dinas peternakan setempat. Regulasi tersebut penting kaitanya dengan transportasi hewan ternak maupun hewan peliharaan yang aman dan sesuai SOP. 

Selain sebagai upaya memastikan hewan aman selama perjalanan, juga dilengkapi berbagai syarat dan dokumen pemeriksaan kesehatan. Agar tidak terjadi penyebaran penyakit ternak dan penyakit zoonosis melalui jalur lalu lintas ternak itu. 

“Untuk itu baik penyedia dan pemesan ternak sebaiknya melalui jalur yang sudah diatur oleh dinas peternakan setempat agar bisa menjaga kesejahteraan hewan dan one health,” ungkap dosen FKH SIKIA Banyuwangi UNAIR tersebut.

Perihal regulasi dan SOP, Ragil berpendapat bahwa sebetulnya regulasi dan SOP mengenai transportasi ternak dan hewan peliharaan sudah jelas di setiap dinas dan balai karantina. Terkait masalah ini, menurut Ragil perlu sering dilakukan sosialisasi kepada penyedia ternak atau pemilik hewan yang akan mengirim hewannya ke tempat lain untuk mengikuti aturan yang ada. 

“Selain itu bisa mencontoh sistem yang cukup bagus di pemerintah Kabupaten Banyuwangi, dengan menerapkan sistem satu pintu pelayanan perizinan transportasi ternak dan hewan peliharaan. Agar pihak penyedia ternak yang akan mengurus dokumen dan syarat pengiriman ternak lebih mudah, efektif dan efisien,” sarannya. 

Menanggapi kasus matinya puluhan sapi di perairan Sampang tersebut, sebagai dokter hewan Ragil sangat prihatin karena kasus yang terus berulang. Meskipun sapi merupakan komoditas yang menghasilkan keuntungan finansial, akan tetapi terkadang manusia lupa bahwa hewan ternak merupakan makhluk hidup yang tetap harus dijaga kesejahteraannya.

Baca juga:  Pakar Unair: Perpindahan TV Analog ke Digital Bakal Buka Banyak Peluang Karier

“Saya sangat berharap pemerintah, stakeholder, dan aktivis hewan ternak bisa mengedukasi masyarakat secara meluas akan pentingnya memperhatikan transportasi ternak, karena apabila kita bisa memperhatikan hal tersebut maka kesejahteraan hewan bisa terjaga,” pesannya.

(CEU)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id