LIPI: Penelitian Gender Perlu Melibatkan Perempuan

    Antara - 21 April 2021 20:22 WIB
    LIPI: Penelitian Gender Perlu Melibatkan Perempuan
    Webinar LIPI dalam rangka memperingati Hari Kartini. Zoom.



    Jakarta: Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menyatakan bahwa penelitian gender dan politik yang melibatkan perempuan penting dilakukan dan mesti terus dikembangkan. Mengingat, metode dan analisis saat ini masih mengabaikan pengalaman perempuan sebagai subjek.

    "Bahwa metode dan analisis penelitian politik selama ini masih mengabaikan pengalaman perempuan sebagai subyek. Masalah ini sudah muncul sejak tahun 1970-an," ujar peneliti dari Pusat Penelitian Politik LIPI Kurnawati Hastuti Dewi dalam webinar yang dipantau dari Jakarta, Rabu, 21 April 2021.






    Kurniawati mengatakan minimnya subjek perempuan dalam studi politik dan analisis disebabkan struktur produksi pengetahuan serta referensi yang masih sangat maskulin, atau didominasi laki-laki.

    "Sehingga perlu pendekatan baru terkait gender dalam ilmu-ilmu sosial politik," kata dia.

    Baca: Pakar IPB: Jumlah Peneliti di Indonesia Masih Kurang

    Selama ini, Kurniawati mencoba mengisi celah-celah ketimpangan itu dengan melakukan riset tentang perempuan. Salah satunya, tentang mereka yang menjadi kepala daerah. Riset tersebut telah dipublikasikan dalam berbagai jurnal internasional.

    "Ini merupakan cita-cita agar pengetahuan dan pengalaman perempuan Indonesia tidak hanya berhenti di Indonesia, tetapi juga disebarkan di dunia luas agar menjadi sumber pengetahuan dunia," kata dia.

    Dalam peringatan Hari Kartini ini keterlibatan perempuan dalam berbagai aspek pengetahuan telah memberikan sumbangsih besar. Seperti yang dilakukan Tjandrawati Mozef, peneliti dari Pusat Penelitian Kimia LIPI.

    Ia menjadi salah satu peneliti perempuan yang fokus dalam meriset patogen termasuk virus Sars-CoV-2 penyebab pandemi covid-19 yang saat ini menjadi momok menakutkan di seluruh dunia, termasuk Indonesia.

    Menurutnya, riset untuk mengatasi masalah penyakit infeksi akibat mikro organisme patogen sangat penting dan relevan. Virus akan terus berdampingan dengan kehidupan manusia seiring dengan perubahan ekosistem bumi.

    "Sebagian dari makhluk mikro merupakan patogen bagi manusia dan dapat menyebabkan kematian. Kita harus lebih peka terhadap permasalahan di luar dan membantu mencari solusinya," ujar Tjandrawati..

    Pada masa pandemi ini, Tjandrawati dan tim mendeteksi RNA virus Sars-CoV-2 dengan metode RT-LAMP Turbidimetri yang sudah dimulai sejak tahun lalu.

    (AGA)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id