comscore

Begini Cara UB Hormati Kadaver, Mayat untuk Praktikum Mahasiswa Kedokteran

Daviq Umar Al Faruq - 09 Januari 2022 11:33 WIB
Begini Cara UB Hormati Kadaver, Mayat untuk Praktikum Mahasiswa Kedokteran
Monumen Dwija Monabrata Pratistha Universitas Brawijaya. Foto: Dok. UB
Malang: Universitas Brawijaya (UB) meresmikan monumen Dwija Monabrata Pratistha, Jumat 7 Januari 2022. Monumen tersebut didirikan untuk memberikan penghormatan terhadap kadaver, jenazah atau mayat yang diawetkan untuk mahasiswa Fakultas Kedokteran (FK). 

Monumen Dwija Monabrata Pratistha ini diresmikan langsung oleh Rektor UB, Nuhfil Hanani dan Dekan FK UB, Wisnu Barlianto.  "Seorang dokter harus tahu anatomi tubuh manusia yang sesungguhnya karena hal tersebut tidak bisa hanya belajar buku saja," kata Wisnu Barlianto.
Wisnu menambahkan, arti Dwija Monabrata Pratistha bermakna Guru Bersemayam Dalam Diam. 
"Jadi meskipun mereka adalah jenazah tapi sudah memberikan pengetahuan kepada mahasiswa FK sehingga kita sebut sebagai guru yang bersemayam dalam diam," ujarnya.

Monumen Dwija Monabrata Pratistha diletakkan di kompleks pemakaman UB Karang Ploso, Kabupaten Malang. Selain monumen, jenazah yang sudah selesai digunakan, juga dikuburkan di lokasi tersebut.

"Kadaver tersebut bukan sampah atau apa.  Itu adalah jenazah sehingga kita melakukan proses yang sesuai dengan agama. Kita kuburkan di kompleks pemakaman UB," jelasnya.

Selain  Monumen Dwija Monabrata Pratistha, Rektor dan Dekan FK juga meresmikan Masjid Nuursy Syifa dan Ruang Research Innovation Public Service And Publication Information (RIIPI) serta Lab and Dep Ilmu Faal.

"Masjid Nuursy Syifa artinya cahaya penyembuh. Harapannya kita lulusan FK bisa menjadi tenaga kesehatan dalam membantu penyembuhan pasien. Selain itu, diharapkan melalui pembangunan masjid ini civitas akademika FK senantiasa tidak hanya sehat secara fisik tapi juga spiritual," kata Wisnu.

Baca juga:  Yuk Belajar! Ini Cara Membuat Akun Google Scholar dan Panduan Mencari

Sementara itu, Rektor UB, Nuhfil Hanani, menambahkan masjid tidak hanya sebagai tempat ibadah tapi juga mengembangkan ilmu-ilmu berkaitan dengan agama.

"Mudah-mudahan dengan diresmikannya masjid digandeng dengan persemian lab bisa dikawinkan kepentingan agama dengan ilmu sehingga bisa menjadi sangat baik," katanya.

(CEU)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id