comscore

Boyolali Putuskan Sekolah Masih Gelar PTM Terbatas Usai Libur Lebaran

Antara - 10 Mei 2022 07:37 WIB
Boyolali Putuskan Sekolah Masih Gelar PTM Terbatas Usai Libur Lebaran
Ilustrasi PTM Terbatas. Foto: Medcom.id/Ilham Pratama
Boyolali:  Dinas Pendidikan dan Kebudayaan kabupaten Boyolali, provinsi Jawa Tengah memutuskan untuk tetap melaksanakan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas usai libur Lebaran.  Keputusan ini diambil meski pemerintah sudah memberikan pelonggaran karena pandemi covid-19 sudah melandai.

"Kami tetap menerapkan PTM terbatas karena Boyolali masih PPKM level 2 sesuai Surat Edaran (SE) Bupati Boyolali," kata Kepala Disdikbud Kabupaten Boyolali, Darmanto, di Boyolali, Senin, 9 Mei 2022.
Menurut Darmanto, setelah pemerintah mengizinkan mudik Lebaran 2022 semua siswa libur sekolah baik TK, SD maupun SMP hingga Senin, 9 Mei 2022 ini, mereka mulai masuk sekolah. Pihaknya berharap semua sekolah tetap melaksanakan PTM terbatas sesuai SE Bupati Boyolali.

"Kami belum melaksanakan PTM kapasitas 100 persen, karena masih pandemi, sehingga masih diperlukan protokol kesehatan (prokes) yang ketat," katanya.

Hal tersebut, kata dia, juga sesuai dengan surat keputusan bersama (SKB) empat Menteri tentang PTM, disebutkan bahwa mulai Januari 2022, semua satuan pendidikan di wilayah PPKM level 1, 2, dan 3 wajib melaksanakan PTM terbatas.

Kendati demikian, pihaknya ke depan akan terus melihat perkembangan kondisi kasus covid-19 di Boyolali dalam penerapan pembelajaran di ratusan SD negeri maupun swasta dan puluhan SMP negeri maupun swasta.

"Masih belum ada kebijakan perubahan, tetapi seiring dengan kondisi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang semakin baik maka tugas saya adalah mengevaluasi apa yang sudah dilakukan karena sekarang masih PTM terbatas dengan protokol kesehatan," terangnya.

Menyinggung mengenai vaksinasi, untuk vaksinasi anak baik SD dan SMP sudah 100 persen dan pihaknya mendorong semua guru untuk melakukan vaksinasi penguat (booster).

Meskipun cakupan vaksinasi covid-19 dosis pertama dan kedua pada kelompok sasaran anak usia enam sampai 11 tahun yang jumlahnya 95.713 anak, masing-masing sudah mencapai 105 persen dan 101,5 persen.  Tetapi jika status pandemi belum jadi endemi tetap PTM terbatas.

"Kami semasa pandemi pada prinsipnya ada dua hal yang mesti diutamakan dalam penyelenggaraan pendidikan, yakni kesehatan dan keselamatan peserta didik, pendidik, dan tenaga pendidikan serta tumbuh kembang anak," katanya.

Baca juga:  Papua Barat Gelar PTM Normal di Seluruh Sekolah Mulai Tahun Ajaran 2022/2023

Pada kegiatan PTM terbatas, hingga saat ini sudah dilaksanakan di 530 taman kanak-kanak (TK), 581 sekolah dasar (SD), 98 sekolah menengah pertama (SMP) di Kabupaten Boyolali. 

(CEU)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id