Kurikulum SMK Dirombak, Ini Lima Aspek Perubahannya

    Antara - 08 Januari 2021 21:11 WIB
    Kurikulum SMK Dirombak, Ini Lima Aspek Perubahannya
    Dirjen Pendidikan Vokasi Kemendikbud Wikan Sakarinto. Zoom
    Jakarta: Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi (Ditjen Vokasi) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melakukan perombakan kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) untuk meningkatkan keterserapan lulusan. Perubahan kurikulum menjadi dasar melakukan link and match dengan industri.

    "Misalnya untuk SMK dilakukan lima aspek perubahan,” ujar Dirjen Pendidikan Vokasi Kemendikbud, Wikan Sakarinto di Jakarta, Jumat, 8 Januari 2021.

    Pertama, mata pelajaran yang bersifat akademik dan teori akan dikontekstualisasikan menjadi vokasional. Misalnya, matematika dan Bahasa Indonesia akan menjadi matematika terapan dan Bahasa Indonesia terapan.

    Kedua, magang atau praktik kerja industri (prakerin) minimal satu semester atau lebih. Lalu, ketiga, terdapat mata pelajaran project base learning dan ide kreatif kewirausahaan selama tiga semester.

    Keempat, SMK akan menyediakan mata pelajaran pilihan selama tiga semester, misalnya siswa jurusan teknik mesin dapat mengambil mata pelajaran pilihan marketing. Terakhir, terdapat co-curiculer wajib di tiap semester, misalnya membangun desa dan pengabdian masyarakat.

    "Pada program SMK Center of Excellent (CoE) 2020, kami juga telah memasukkan sembilan paket pernikahan massal pendidikan vokasi dan industri, sedangkan pada 2021 akan diluncurkan program SMK Pusat Keunggulan (PK), yakni penyempurnaan SMK CoE dengan melibatkan PTV untuk membina SMK," jelas Wikan.

    Baca: Kemendikbud Beberkan Target Pengembangan Vokasi di 2021

    Dia menambahkan Kemendikbud sudah memiliki langkah-langkah strategis demi mencapai tujuan. Mulai dari menciptakan SDM lulusan yang kompeten, unggul, dan sesuai dengan kebutuhan industri skala nasional maupun global, terjadi peningkatan produktivitas, inovasi, serta daya saing yang signifikan hingga memajukan pertumbuhan ekonomi.

    Selanjutnya, meningkatkan kesejahteraan dan karir lulusan vokasi lebih baik, menciptakan generasi wirausaha yang tangguh dan inovatif, input peserta didik pendidikan vokasi harus passion dengan dunia vokasi, hingga keterlibatan dunia industri dan kerja semaksimal mungkin.

    "Kami juga fokus dalam peningkatan kemampuan nonteknis dan karakter lulusan agar menjadi pembelajar mandiri sepanjang hayat. Mampu menjawab tantangan kebutuhan kompetensi masa kini dan mendatang, dan riset terapan yang menghasilkan produk nyata yang dihilirkan ke pasar industri dan masyarakat," terang Wikan.

    (AGA)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id