Rotasi dan Zonasi Guru Dibahas Oktober

    Intan Yunelia - 29 Agustus 2018 20:16 WIB
    Rotasi dan Zonasi Guru Dibahas Oktober
    Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy, Medcom.id/Intan Yunelia
    Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) akan mengumpulkan dinas pendidikan kabupaten/kota pada Oktober 2018 mendatang. Rapat koordinasi tersebut salah satunya akan membicarakan pemetaan zonasi bagi guru-guru yang akan dirotasi.

    “Pertengahan Oktober rencananya, kita akan duduk bersama dengan dinas-dinas,” kata Mendikbud, Muhadjir Effendy di Kantor Kemendikbud, Jakarta, Rabu, 29 Agustus 2018.

    Kemendikbud telah mengantongi peta kasar pemetaan guru, sebagai rujukan melakukan rotasi dengan sistem zonasi. Nantinya, peta ini akan dicocokkan langsung dengan data masing-masing kabupaten/kota.

    “Ini sudah cocok atau belum, sehingga nanti ada penyesuaian, karena mereka yang tahu lapangan,” terang Muhadjir.

    Baca: Guru di Sekolah Tidak Boleh 100% PNS

    Setelah dicocokkan, Kemendikbud akan mengkoordinasikan bantuan ke daerah-daerah. Baik itu berupa fisik maupun nonfisik.

    “Yang harus diafirmasi sehingga tidak diecer-ecer, dan kita akan mulai dari sekolah yang paling lemah setelah itu akan diikuti dengan mutasi guru,” ucap Muhadjir.

    Untuk diketahui, selain zonasi untuk siswa, pemerintah juga akan menerapkan sistem zonasi untuk guru, sehingga akan terpetakan distribusi guru di sekolah mana yang menumpuk, dan mana yang kekurangan guru.

    Sistem zonasi guru akan mengatur komposisi antara guru berstatus pegawai negeri sipil (PNS) dengan honorer secara proposional, sesuai dengan hasil pemetaan guru di daerah masing-masing.  Sehingga tidak boleh lagi ditemukan kasus penumpukan guru, baik PNS maupun honorer di satu sekolah.



    (CEU)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    HOT ISSUE

    MORE
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id