Dosen Unpad: Eksistensi Bahasa Sunda Ada di Titik Nadir

    Arga sumantri - 23 Februari 2021 15:58 WIB
    Dosen Unpad: Eksistensi Bahasa Sunda Ada di Titik Nadir
    Dosen Program Studi Sastra Sunda Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran (Unpad) Gugun Gunardi. Dok Humas Unpad.



    Bandung: Peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional yang jatuh setiap 21 Februari menjadi pengingat akan eksistensi bahasa Sunda saat ini. Semakin banyak orang Sunda yang melupakan bahasanya, secara perlahan bahasa Sunda bisa hilang terkikis zaman.

    Menurut Dosen Program Studi Sastra Sunda Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran (Unpad) Gugun Gunardi, pengajaran bahasa Sunda di lingkungan perumahan di Kota Bandung semakin lama semakin berkurang. Masyarakat cenderung banyak menggunakan bahasa Indonesia atau mengajarkan bahasa asing ketimbang mengajarkan bahasa Sunda.

    "Kondisi di lingkungan perumahan di Bandung, sudah langka yang ngomong bahasa Sunda, apalagi yang halus. Kalaupun ada, cenderung bahasa Sunda kasar, atau bahasa Sunda yang dicampur bahasa Indonesia," ungkap Gugun mengutip siaran pers Unpad, Selasa, 23 Februari 2021.

    Padahal, kata dia, bahasa bisa menjadi suatu identitas budaya. Gugun menjelaskan, para ahli menyebut bahwa bahasa merupakan dasar suatu budaya. Jika bahasa Sunda hilang karena banyak masyarakatnya yang tidak menggunakan, budaya Sunda juga dikhawatirkan akan menghilang.

    Baca: I-nose C-19 ITS Siap Diuji Cobakan di Rumah Sakit

    Makanya, bahasa Sunda menjadi penting untuk dipelajari selain mempelajari bahasa asing. Melihat dari upaya pengajaran bahasa yang dilakukan di sejumlah negara, bahasa lokal tetap menjadi kemampuan yang wajib dikuasai oleh setiap masyarakatnya.

    Gugun mencontohkan, negara seperti Malaysia mengajarkan tiga bahasa utama, yaitu bahasa Melayu sebagai bahasa nasional, bahasa Inggris, dan bahasa lokal seperti bahasa Tamil dan bahasa Mandarin.

    "Di Jawa Barat sendiri sebenarnya mengatur bahasa Sunda diajarkan dari mulai SD sampai SMA. Tetapi sekarang sangat langka ditemukan guru-guru TK yang menggunakan bahasa Sunda sebagai bahasa pengantar. Padahal bahasa ibu ditentukan saat anak waktu kecil," ujar Gugun.

    Ia menyanggah bahwa bahasa asing tidak perlu dipelajari. Mempelajari bahasa asing diperlukan sebagai media untuk mengenalkan bahasa dan budaya Sunda ke tingkat internasional.(AGA)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id