comscore

Pakar Ekonomi Syariah UNAIR: NFT Boleh Diperjualbelikan, Ini Penjelasannya

Citra Larasati - 29 Januari 2022 15:50 WIB
Pakar Ekonomi Syariah UNAIR:  NFT Boleh Diperjualbelikan, Ini Penjelasannya
Ilustrasi NFT/AFP
Jakarta:  Nama Ghozali Everyday belakangan ini menjadi perbincangan hangat di masyarakat. Pasalnya, pemuda itu berhasil menjual ratusan swa fotonya dalam aset digital non-fungible token (NFT) dengan nilai yang fantastis.

NFT sendiri merupakan salah satu produk dari teknologi blockchain yang dijualbelikan dengan koin ether.  Menurut Pakar Ekonomi Syariah UNAIR Dr. Imron Mawardi, S.P., M.Si., NFT boleh diperjualbelikan.
Hal tersebut mengacu pada Fatwa MUI yang memperbolehkan cryptocurrency dengan underlying aset.  Aset pada NFT dapat berupa foto, lukisan, atau karya seni lainnya. Ia menegaskan, aset-aset tersebut tentunya tidak boleh bertentangan dengan syariat dan memenuhi syarat sil’ah. 

Ia juga menyampaikan, nilai jual NFT tercipta dengan adanya keunikkan dalam suatu karya. Dalam kasus Ghozali, hal unik tersebut berada pada kebiasaan Ghozali berswafoto dengan pose yang selalu sama. 

“Pada NFT, karya unik apapun itu dapat bernilai dan menciptakan pasar. Ketika ada pasar, nilai dari karya tersebut akan terus meningkat, tergantung dengan persepsi pasar. Dengan teknologi, hal tersebut akan menjadi lebih mudah,” tuturnya. 

Ia menambahkan, NFT dapat menjadi suatu instrumen investasi sebab nilainya yang mungkin akan naik beberapa tahun ke depan, seperti halnya bitcoin yang bernilai USD0,30 di tahun 2011 kini telah bernilai lebih dari USD40. Hal tersebut bergantung kepada kepekaan individu menilai suatu barang yang berkemungkinan memiliki nilai tinggi di masa depan. 

“Misalnya, foto pemain persebaya yang menciptakan goal diunggah pada marketplace NFT saat ini, mungkin beberapa tahun ke depan akan laku terjual dengan nilai yang tinggi. Karena memiliki nilai historis yang unik dan tidak bisa dipalsukan. Produk NFT ini sangat luas, kita harus benar-benar peka dalam membaca pasar,” kata Wakil Dekan FTMM UNAIR tersebut.

Baca juga:  SNMPTN, Rektor Unair: Calon Mahasiswa Harus Perhatikan Ranking Siswa dan Sekolah

Ia menambahkan, meskipun tingkat penerimaannya belum besar, tren teknologi berbasis blockchain ini diperkirakan akan terus meningkat dan sangat berprospektif. Ketika penerimaan semakin luas, permintaan akan semakin tinggi.

Maka harganya pun akan semakin naik. Hal tersebut merupakan kekuatan dari teknologi yang membuat dunia tidak ada batas. 

“Mungkin bagi kita tidak bernilai, tetapi bagi orang lain memiliki nilai, sehingga semua dapat memiliki harga. Namun, masyarakat perlu berhati-hati dan harus memiliki pengetahuan dalam mengenali harga. Meskipun NFT berada pada pasar digital, tidak menutup kemungkinan adanya permainan pasar,” tutur Imron. 

Lebih lanjut ia menjelaskan, permainan pasar tersebut dapat tercipta dengan permintaan palsu, sehingga harga menjadi semu. Harga semu yang mahal otomatis akan membuat harga sebenarnya menjadi naik berkat persepsi pasar. 

“NFT ini banyak sekali kelebihannya. Keunikan yang tercipta akan membuat orang membeli aset tersebut. Namun, kita perlu juga melihat apakah barang tersebut sesuai dengan syariat atau tidak. Dan jangan lupa untuk terus berhati-hati, meskipun dalam pasar digital,” pesannya.

(CEU)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id