Jawa Barat Rekomendasikan Pembukaan Sekolah Bertahap

    Ilham Pratama Putra - 03 Juni 2020 14:45 WIB
    Jawa Barat Rekomendasikan Pembukaan Sekolah Bertahap
    Siswa Sekolah Dasar. Foto: MI/Barry Fathahillah
    Jakarta: Dinas Pendidikan (Disdik) Jawa Barat (Jabar) memberikan rekomendasi skenario pembukaan sekolah kepada satuan pendidikan di wilayahnya. Pembukaan sekolah bisa dilakukan secara bertahap.

    "Pada dua bulan pertama merupakan masa transisi. Kondisi kelas maksimal 15 siswa perkelas dengan wajib physical distancing 1,5 meter," kata Kepala Disdik Jabar, Dewi Sartika, dalam Konferensi Video, Rabu, 3 Juni 2020.

    Selain itu, penggunaan masker di lingkungan pendidikan merupakan hal wajib dan menjadi sebuah kenormalan baru. Batas usia pengajar juga harus menjadi perhatian.

    "Tenaga pengajar (yang mengajar tatap muka) tidak boleh di atas 45 tahun. Kondisi medis seluruh warga sekolah baik itu diri sendiri atau keluarga serumah tidak memiliki gejala dan tidak rentan virus," lanjut Dewi.

    Baca juga:  Legislator: Pembukaan Sekolah Harus Belajar dari Negara Lain

    Kantin, kegiatan olahraga, dan ekstrakurikuler untuk sementara ditiadakan. "Jadi selain kegiatan belajar mengajar di kelas masing-masing tidak diperbolehkan," terangnya.

    Untuk selanjutnya, pihak sekolah tinggal mengevaluasi dan melihat perkembangan penyebaran virus. Namun format kelas dan wajib masker akan terus menjadi bagian kenormalan baru (new normal) di sekolah.

    "Sisanya yang akan diizinkan itu tidak ada lagi batasan usia guru. Namun jika masih bergejala atau kondisi kesehatan tidak baik, tetap tidak boleh ke sekolah," ujarnya.

    Selain itu pada kenormalan baru di kantin, lalu pada kegiatan olahraga, dan ekstrakurikuler sudah boleh dijalankan. Namun dengan protokol kesehatan dan physical distancing yang kuat.

    Namun, Dewi menyebut izin pertama membuka sekolah tetap harus melalui persetujuan Pemerintah daerah bersama dengan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jabar. Selanjutnya tinggal kepala satuan pendidikan yang menentukan apakah pihak satuan pendidikan akan membuka sekolahnya.

    "Kalaupun sudah ada izin, itu tidak boleh dipaksakan, keputusan ada di satuan pendidikan. Sementara ini Jabar akan terus PJJ karena belum ada zona yang berada pada level hijau hingga saat ini," pungkas Dewi.




    (CEU)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id