Politeknik Negeri Fakfak Sabet Penghargaan PDDIKTI Awards

    Citra Larasati - 05 Desember 2021 17:26 WIB
    Politeknik Negeri Fakfak Sabet Penghargaan PDDIKTI Awards
    ?Politeknik Negeri Fakfak Sabet Penghargaan PDDIKTI Awards. Foto: Dok. Kemendikbudristek



    Jakarta:  Politeknik Negeri Fakfak memperoleh penghargaan Pangkalan Data Pendidikan Tinggi (PDDIKTI) Awards dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek).  Penghargaan ini diberikan kepada kampus yang pelaporan datanya tuntas 100 persen.

    Penghargaan ini, menurut Direktur Politeknik Negeri Fakfak, Muhammad Subhan, menjadi bukti bahwa pelayanan akademik Politeknik Negeri Fakfak adalah salah satu yang terbaik di Indonesia. Pelaporan yang baik menjadi indikator bahwa aktivitas kuliah terlaksana dengan baik dan tepat waktu.

     



    Dikatakan Subhan, pelaporan data pendidikan tinggi yang baik juga berperan dalam kelancaran mahasiswa dalam memperoleh ijazah dan aktivitas lainnya yang membutuhkan administrasi dari kampus, seperti pendaftaran CPNS dan beasiswa.

    “Dalam memimpin Politeknik Negeri Fakfak, saya ingin mendobrak stigma yang ada di publik bahwa pendidikan di Indonesia timur itu identik dengan kurang berprestasi. Politeknik Negeri Fakfak bisa menjadi percontohan, dan sekaligus ini menjadi tantangan kami ke depan untuk menjadi lebih baik lagi. Harapannya, kampus ini dapat terus memajukan masyarakat Fakfak dan sivitas akademikanya,” ujar Subhan, dalam keterangan tertulisnya, Minggu, 5 Desember 2021.

    Penghargaan PDDIKTI Awards 2021 menjadi istimewa untuk Politeknik Negeri Fakfak karena dari sekitar 4.500 perguruan tinggi se-Indonesia, hanya 16 universitas dan 23 politeknik yang memperoleh penghargaan ini. Umumnya kampus besar, seperti Institut Teknologi Bandung dan Politeknik Negeri Jakarta.

    “Inilah yang ingin kami suarakan kepada masyarakat Papua dan Indonesia, bahwa ada politeknik negeri di Papua, yang baru berdiri sembilan tahun, tapi kualitasnya bisa diadu,” ucap Subhan bangga.

    Subhan mengakui, bahwa menyelenggarakan pendidikan tinggi di Fakfak tidaklah mudah. Banyak tantangan tersendiri, seperti konektivitas internet yang kurang bagus dan kondisi geografis yang luas dan berbukit.

    Baca juga:  Kabar Gembira! Program D2 Jalur Cepat Mulai Dibuka Tahun Depan

    Terlebih di masa kuliah daring seperti saat pandemi covid-19 ini, mahasiswa Politeknik Negeri Fakfak tersebar di penjuru Papua Barat.  Namun, tantangan itu bisa ditaklukkan Politeknik Negeri Fakfak dengan usaha ekstra dari semua komponen di kampus.

    Ada tiga strategi yang dilakukan oleh Politeknik Negeri Fakfak. Pertama, memastikan komitmen dari semua komponen di kampus.

    Semua unsur sivitas akademika harus mempunyai komitmen bersama dalam memberikan pelayanan yang lebih baik. Dosen berkomitmen mengajar, sementara mahasiswa berkomitmen belajar dan mengumpulkan tugas kuliah.

    “Seperti, komitmen dari masing-masing dosen, bagaimana melaksanakan pengajaran dan pembelajaran berjalan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan, serta melaporkan data akademik secara tepat waktu.” jelas Subhan.

    Kedua, memberikan penghargaan dan hukuman (reward and punishment). Perguruan tinggi menurut Subhan memang perlu mempunyai aturan dan memberikan reward bagi dosen atau unsur yang berprestasi, serta memberikan punishment bagi yang tidak sesuai dengan ketentuan.

    Dalam kaitannya dengan PDDIKTI Awards, pelaksanaan aktivitas kuliah dan pelaporan tugas dan administrasinya, ditarget oleh Subhan agar selalu tepat waktu. Jika memenuhi target akan diberi hadiah, jika tidak memenuhi target, diberi hukuman.

    “Kita di Politeknik Negeri Fakfak menerapkan aturan dan memberikan reward bagi dosen atau komponen kampus yang melaksanakan kegiatan kampus dan melaporkan data tepat waktu. Itu sebagai motivasi. Selain itu, Politeknik Negeri Fakfak juga tidak segan-segan memberi punishment pada dosen maupun mahasiswa yang tidak taat,” lanjut Subhan.

    Ketiga, Politeknik Negeri Fakfak menggunakan teknologi terkini dan mumpuni. Dengan memanfaatkan teknologi, kampus terakselerasi untuk berkembang dan melakukan aktivitas akademiknya. Terlebih dunia saat ini akan menghadapi revolusi industri 4.0. 

    Politeknik Negeri Fakfak, lanjut Subhan, tidak mau ketinggalan dalam memanfaatkan teknologi walaupun berada di Indonesia Timur. Prestasi PDDIKTI Awards ini, tak bisa dilepaskan dari komitmen yang kuat di Politeknik Negeri Fakfak dan penggunaan teknologi sistem akademik berbasis awan (Siakad-cloud). Karena berbasis awan, aktivitas akademik dan administrasi kampus terhubung secara otomatis dan bisa dilakukan mahasiswa dan dosen, kapan dan di mana saja. Termasuk ketika belajar dari rumah karena pandemi Covid-19 seperti saat ini.

    “Jadi jangan ragu-ragu menggunakan teknologi yang mumpuni dalam melakukan pengelolaan akademik di kampus. Politeknik Negeri Fakfak menggunakan sistem informasi akademik berbasis awan (Siakad-cloud) yang memiliki fitur sinkronisasi otomatis ke feeder PDDIKTI. Yang penting dalam menghadirkan pelayanan pendidikan tinggi, adalah komitmen dalam memanfaatkan teknologi yang sudah tersedia luas di era revolusi industri 4.0 ini,” pungkas Subhan.


    (CEU)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id