P2G: Guru Hanya Disiapkan untuk PTM, Bukan Blended Learning

    Ilham Pratama Putra - 05 Mei 2021 15:47 WIB
    P2G: Guru Hanya Disiapkan untuk PTM, Bukan <i>Blended Learning</i>
    Koordinator Nasional P2G Satriwan Salim. Zoom



    Jakarta: Koordinator Nasional Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) Satriwan Salim mengatakan, guru di Indonesia belum siap untuk melakukan metode belajar campuran (blended learning). Selama ini, guru hanya disiapkan untuk mengajar tatap muka.

    "Kita kan hanya disiapkan untuk tatap muka, bukan tatap muka sekaligus tatap maya," kata Satriwan dalam sebuah talkshow daring dalam rangka memperingati Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas), Rabu, 5 Mei 2021.






    Satriwan mengakui pemerintah telah berupaya memberikan pelatihan bagi para guru untuk membekali pembelajaran secara daring dan luring. Namun, menurut dia, pelatihan-pelatihan yang ada belum berjalan maksimal.

    "Memang selama PJJ ini Kemendikbud ada pelatihan-pelatihan. Tapi, tidak atau belum mengakomodir kawan-kawan (guru) yang tidak mempunyai akses terhadap internet," terang dia.

    Baca: Disdik Ketapang Ancam Pecat Guru yang Nekat Mudik

    Artinya, pelatihan yang disiapkan pemerintah pun tidak bisa diikuti. Dia pun meminta pemerintah untuk dapat menyediakan pelatihan blended learning, sebab PTM terbatas telah diwajibkan kepada sekolah yang guru dan tenaga kependidikannya telah divaksinasi.

    "Tapi saya rasa negara bertanggung jawab dalam hal ini untuk memberikan pelatihan tapi yang afirmatif. Tidak bias kita. 514 kabupaten ini sangat beragam penanganannya," tuturnya.

    Pemerintah mewajibkan sekolah memberikan opsi PTM terbatas. Khususnya, bagi sekolah yang guru dan tenaga kependidikannya sudah menjalani vaksinasi.

    Namun, keputusan akhir untuk mengirim anaknya ke sekolah tetap ada di orang tua. Artinya, sekolah harus tetap menyediakan opsi belajar daring.

    (AGA)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id