Unusa Kukuhkan Mulyadi Sebagai Guru Besar Pertamanya di Fakultas Kedokteran

    Citra Larasati - 16 Oktober 2021 13:03 WIB
    Unusa Kukuhkan Mulyadi Sebagai Guru Besar Pertamanya di Fakultas Kedokteran
    Pengukuhan guru besar bidang Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi Unusa. Foto: Dok. Unusa



    Surabaya:  Selama pandemi covid-19, hampir semua pendidik mengakhawatirkan tentang proses pembelajaran, tidak terkecuali di kalangan dosen. Kekhawatiran itu pulalah yang diungkapkan oleh Prof. Dr. Mulyadi, dr. Sp.P (K), FISR, guru besar pertama Fakultas Kedokteran Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) dalam pidato pengukuhannya sebagai Guru Besar.

    Mulyadi dikukuhkan sebagai guru besar bidang Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi, Sabtu, 16 Oktober 2021.  Dalam pidato pengukuhan yang berjudul “Tantangan Pendidikan Dokter Serta Rumah Sakit Pendidikan dalam Pandemi Covid-19”, Mulyadi mengatakan, kompetensi seorang dokter secara sederhana dapat dipilah dalam beberapa kategori.

     



    Yakni harus diketahui (must know), sebaiknya diketahui (should know), dan baik untuk diketahui (nice to know). “Saat pandemi Covid-19 dan mengacu pada Surat Edaran Kementerian No. 1 tahun 2020 tentang pembelajaran jarak jauh (PJJ) dari rumah, telah mengurangi kesempatan mahasiswa pendidikan profesi dokter dapat berinteraksi dengan pasien.

    "Ini telah mengusik nurani saya terhadap pendidikan dokter,” katanya dalam keterangan tertulis Unusa, Sabtu, 16 Oktober 2021.

    Guru besar kelahiran, Trieng Meduro, Sawang, Aceh Selatan ini mengatakan, menghadapi keadan ini para pendidik kedokteran diharuskan untuk menggunakan sistem berbasis teknologi dan simulasi melalui daring. “Ini merupakan tantangan sekaligus pertaruhan. Mengingat prinsip utama dalam pendidikan kedokteran, prinsip pengajaran klinis ideal yang tidak dapat digantikan adalah tidak ada guru yang lebih baik selain pengalaman langsung menghadapi pasien,” katanya.

    Baca juga:  Mengupas Sejarah Hingga Penyebab Citra Negatif Ronggeng

    Suami dari Arti Lukitasari ini mengatakan, kegiatan pedagogis memakai simulasi dan inovasi teknologi selama pandemi seperti kuliah daring, simulator virtual webcasting, diskusi ruang daring, telah menghilangkan, setidaknya mengurangi esensi pendidikan. Esensi pendidikan yang bertujuan menghasilkan seorang dokter yang  sesuai dengan panduan pendidikan dokter Indonesia.

    Regulasi yang membatasi hubungan antara peserta pendidikan dokter dengan pasien pada masa pandemi merupakan dilema, karena seorang dokter kelak akan menghadapi orang yang sakit, sesuai tingkat kompetensinya. "Ke depan, merupakan suatu keniscayaan agar  mahasiswa pendidikan profesi dokter untuk terlibat dan ikut melihat pasien yang nyata di rumah sakit dengan alat pelindung diri maksimal, serta mengikuti protokol kesehatan,” katanya.

    Menghadapi pandemi covid-19, dengan mengacu pada regulasi Kementerian, Fakultas Kedokteran (FK) Unusa telah melakukan beberapa inovasi berbasis teknologi yang tersedia saat ini. Pendidikan tetap berjalan sesuai dengan ketentuan yang berlaku, dengan berusaha agar kompetensi yang diharapkan tetap dapat dimiliki setiap peserta didik yang akan dievaluasi pada tahap akhir pendidikan.

    Dikatakannya, sebagai salah satu Fakultas Kedokteran yang masih baru, FK Unusa telah memulai langkah awal yang sangat baik dan patut disyukuri. Evaluasi akhir Uji Kompetensi Mahasiswa Program Profesi Dokter (UKMPPD) yang pertama kali diikuti oleh mahasiswa FK Unusa telah menghasilkan tingkat kelulusan mencapai 100 persen.

    Tuberkulosis Dunia

    Terkait dengan bidang ilmu Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi, yang mengantarkan Mulyadi memperoleh guru besar, ayah dari dua orang anak yang semuanya juga berprofesi sebagai dokter ini mengatakan, berkembangnya teknologi transportasi yang berakibat pada arus komoditas trans nasional baik barang, manusia  dan hewan.  Berbagai  masalah kesehatan, termasuk kesehatan respirasi menjadi tantangan tersendiri.

    Sehingga risiko penularan berbagai macam penyakit akan semakin tinggi. Pada dekade pertama abad 21, lebih dari dua miliar orang bepergian dengan pesawat terbang, ini menjadi salah satu  risiko penyebaran penyakit secara transnasional, sehingga berakibat wabah dan pandemi.

    "Sejak tahun 1940 terdapat hingga 60 persen dari 400 penyakit infeksi emerging pada manusia, termasuk  penyakit sistem respirasi,  dan akan terus menjadi tantangan besar sistem kesehatan masyarakat,” katanya.

    Diungkapkannya, berdasarkan laporan  tahunan Tuberkulosis yang diterbitkan pada masa era Sustainable  Development Goals (SDGs) dan di masa End TB Strategy, menempatkan Indonesia bersama beberapa negara lain (India, China, Nigeria, Pakistan dan Afrika Selatan) secara bersama-sama merupakan penyumbang 60 persen kasus baru tuberkulosis.

    “Kasus tuberkulosis bukan hanya karena kemiskinan, akibat tuberkulosis yang berkepanjangan menambah serta memperberat kemiskinan itu sendiri. Dalam skala mikro rumah tangga, pasien tuberkulosis dapat kehilangan hingga 3 - 4 bulan kerja efektif, serta menghabiskan hingga 30 persen biaya  rumah tangga sehari-hari.

    Ini jarang disadari dan masih berlangsung hingga kini di masyarakat. "Setiap tahun beban ekonomi terkait akibat tuberkulosis yang  ditanggung oleh negara miskin diseluruh dunia mencapai 12 miliar dollar AS,” sebutnya.

    Menurut Mulyadi, ketika problem tuberkulosis belum selesai, kini muncul berbagai wabah dan mengakibatkan pandemi di berbagai belahan dunia.  Seperti SARS pada 2003, Flu Burung H5N1 serta MERS CoV pada  2016, serta Covid-19 yang saat ini sedang dialami.

    “Infeksi covid-19 yang disebabkan oleh Severe Acute Respiratory Syndrome Corona Virus 2 (SARS-CoV-2) menjadi penyebab pandemi dan telah mengubah tatanan budaya serta kebiasaan hidup saat ini. Kita menyaksikan bersama ketika dunia memulai tahun 2020 dengan  pandemi kedua di abad ini. Covid-19 telah menginfeksi lebih dari 25 juta diseluruh dunia dan terus berlanjut hingga kini," pungkasnya.

    (CEU)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id