ATC 2019, Ajang Pengumpulan Poin untuk Olimpiade Tokyo 2020

    Rendy Renuki H - 07 Januari 2019 22:09 WIB
    ATC 2019, Ajang Pengumpulan Poin untuk Olimpiade Tokyo 2020
    Pembalap paracycling Indonesia, Mohammad Fadli (kanan) bersama rombongan panitia Asia Track Championship 2018 (Istimewa)
    Jakarta: Gelaran balap sepeda bertajuk Asian Track Championships (ATC) 2019 digelar pada 8-13 Januari 2018 di Jakarta International Velodrome (JIV), Rawamangun, Jakarta. Sedikitnya 297 pembalap putra-putri, termasuk pembalap paracycling dari 16 negara peserta turut bertanding Sebagai ajang pengumpulan poin untuk Olimpiade Tokyo 2020. 

    "Ini adalah perhelatan pertama PB ISSI di Jakarta International Velodrome setelah Asian Games dan Asian Para Games 2018 lalu. Para peserta akan mendapatkan poin UCI dan diharapkan bisa memunculkan pembalap-pembalap tangguh asal Indonesia. Lawan yang dianggap cukup berat antara lain Jepang, China dan Korea Selatan," kata Ketua Panpel ATC 2019, Paramana Nugraha, Senin 7 Desember.
    Ajang ini dihelat untuk kali pertama oleh PB ISSI bekerjasama dengan PT Jakarta Propertindo (Jakpro). Terakhir kali ajang ini digelar 10 tahun lalu pada Kejuaraan Balap Sepeda Track di Velodrome Tarakan, Kalimantan Timur.

    Perhelatan ini pun masuk dalam rangkaian acara Para Asian Track Championships ke-8 dan Junior Track Championships ke-26. Sedianya pembalap paracycling Mohammad Fadli yang pernah meraih medali emas Asian Para Games 2018 lalu, ikut bermain. 

    Fadli bertanding di nomor Individual Pursuit 4.000 meter dan Sprint Team 750 meter. Turut bertanding juara dunia 2017 dari Malaysia nomor Keirin, Mohd. Azizulhasmi Awang.

    Sementara itu Direktur Operasi Jakpro, Wahyu A. Harun mengatakan, pihaknya boleh berbangga bisa berperan aktif di ATC 2019 mengingat perhelatan bertaraf internasional ini untuk kali pertama dimainkan di JIV yang dikelola Jakpro. 

    "Kami bangga bisa berpartisipasi di ATC 2019 di Jakarta International Velodrome ini yang sempat jadi lokasi tandibg Asian Games dan Asian Paea Games lalu. Technical standart JIV setara dengan empat velodrome terbaik dunia dan memiliki sertifikat standar dari organisasi balap sepeda dunia, UCI," kata Wahyu. 

    Dia menambahkan, JIV dibangun dengan akses penuh untuk kaum difabel, termasuk ruang ganti, toilet dan fasilitas lainnya. Wahyu berharap, kerjasama dengan PB ISSI terus berlanjut dan dapat menggelar lebih banyak lagi kegiatan sepeda unternasional di JIV.

    Dalam kesempatan yang sama, Fadli mengakui persiapan mengikuti ATC 2019 sudah maksimal. Kendati waktu persiapan hanya dua bulan, dirinya optimistis berlaga dengan optimal. 

    "Persiapannya memang lebih berat dari APG 2018 lalu. Disini hanya dua bulan saja, tetapi ada peningkatan speed dan power yang cukup signifikan. Hanya saja kami tidak lakukan simulasi, karena dikuatirkan power akan habis saat bertanding nanti," kata Fadli.

    Mantan pembalap sepeda motor nasional ini juga mengatakan, tampil di ATC 2019 untuk mendapatkan poin UCI untuk slot di Paralympic Tokyo 2020. "Saya baru dapat poin di APG lalu. Di ATC ini saya fokus untuk poin UCI," imbuhnya.

     



    (REN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id