IOC Segera Putuskan Nasib Angkat Besi dan Tinju untuk Olimpiade

    Antara - 28 Oktober 2021 21:03 WIB
    IOC Segera Putuskan Nasib Angkat Besi dan Tinju untuk Olimpiade
    Eko Yuli lifter andalan Indonesia : Foto Istimewa



    Jakarta: Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach, mengatakan akan membuat keputusan sesegera mungkin apakah angkat besi dan tinju akan dipertandingkan di Olimpiade Paris 2024.

    "Kami cukup prihatin karena di dua federasi ini ada masalah tata kelola dan itulah sebabnya kami saat ini memantau mereka dengan sangat ketat," kata Bach kepada harian olahraga Prancis L'Equipe, dikutip dari Reuters, Kamis.

     



    "Kami akan membuat keputusan sesegera mungkin demi kepentingan para atlet."

    Kedua olahraga tersebut telah berjuang dengan masalah tata kelola, dan partisipasi mereka di Olimpiade Musim Panas berikutnya tergantung kondisi dalam federasi.

    Bulan lalu, investigasi independen yang dilakukan oleh badan pengelola tinju AIBA mengungkapkan bahwa ada sistem manipulasi pertarungan di Olimpiade Rio 2016.

    Terkait angkat besi, awal tahun ini Bach mengatakan bahwa mengenai tata kelola yang baik masih perlu melihat perubahan budaya di federasi internasional ini.

    Cabang angkat besi terancam tidak lagi dipertandingkan pada Olimpiade Paris 2024 karena skandal doping berkepanjangan yang menjerat atlet Federasi Angkat Besi Internasional (IWF).

    Komite Olimpiade Internasional (IOC) sebelumnya telah menyatakan kekecewaannya terhadap Dewan IWF dan mengubah Piagam Olimpiade di pengujung penyelenggaraan Tokyo 2020 sebagai upaya untuk menuntaskan persoalan tersebut.

    Akan tetapi, wewenang pencoretan cabang olahraga dari Olimpiade tetap berada di tangan Dewan Eksekutif IOC dan hasil pemungutan suara dalam Sesi IOC.

    Masa depan cabang olahraga tersebut makin di ujung tanduk ketika Wakil Presiden IOC John Coates mengatakan bahwa IWF tak kunjung mengikuti rekomendasi yang telah diberikan IOC.

    Angkat besi menjadi cabang yang konsisten dipertandingkan di Olimpiade era modern pada 1896 hingga saat ini meski kerap dinodai kasus doping sejak 1920.

    Video: Pembagian Bonus Atlet PON NTB Diwarnai Kericuhan


    (RIZ)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id