Kenaikan Iuran BPJS Kado Buruk Jelang Lebaran

    Anggi Tondi Martaon - 13 Mei 2020 19:05 WIB
    Kenaikan Iuran BPJS Kado Buruk Jelang Lebaran
    Ilustrasi BPJS Kesehatan. Antara/Galih Pradipta
    Jakarta: Kenaikan iuran BPJS Kesehatan dikritisi. Pemerintah dianggap memberikan kado buruk kepada masyarakat menjelang Idulfitri 1441 Hijriah.

    "Rakyat sudah gusar dengan banyaknya beban kehidupan yang ditanggung oleh rakyat," kata Anggota Komisi IX DPR Netty Prasetiyani di Jakarta, Rabu, 13 Mei 2020.

    Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu menilai pemerintah tidak peka dan berempati kepada masyarakat. Kenaikan iuran BPJS sangat memberatkan masyarakat.

    "Kebijakan kenaikan ini semakin mempersulit kehidupan masyarakat dan membuat hidup masyarakat semakin sengsara dan ambyar," ungkap dia.

    Baca: Iuran BPJS Kesehatan Kembali Naik Mulai Juli

    Dia meminta pemerintah fokus menangani covid-19. Pemerintah jangan membuat masyarakat pusing dengan kebijakan yang kontradiktif.

    Menurut dia, pemerintah seharusnya melaksanakan putusan Mahkamah Agung (MA) yang membatalkan sebagian Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 75 Tahun 2019 tentang  Jaminan Kesehatan secara sungguh-sungguh. Karena putusan MA tersebut mengikat.

    "Jangan malah bermain-main dan mengakali/mencederai hukum dengan menerbitkan Perpres 64/2020 ini," ujar dia.

    (AZF)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id