Banjir di Kalsel Bukan Akibat Penebangan Hutan Sembarangan

    Siti Yona Hukmana - 22 Januari 2021 16:46 WIB
    Banjir di Kalsel Bukan Akibat Penebangan Hutan Sembarangan
    Warga menyeberang menggunakan jembatan darurat di Desa Alat putus akibat banjir bandang di Hulu Sungai Tengah, Kalsel, Rabu, 20 Januari 2021. ANTARA FOTO/Bayu Pratama S



    Jakarta: Bareskrim Polri menyelidiki dugaan penebangan hutan sembarangan sebagai penyebab banjir di Kalimantan Selatan (Kalsel). Polisi tidak menemukan fakta yang mendukung dugaan tersebut.

    "Ternyata banjirnya itu karena memang faktor curah hujan saat itu sangat tinggi dari (keterangan) BMKG (Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika) di sana," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono saat dikonfirmasi di Jakarta, Jumat, 22 Januari 2021.






    Bareskrim Polri juga berkomunikasi dengan pihak syahbandar untuk mengetahui penyebab bencana alam tersebut. Penyidik mendapat data gelombang tinggi antara 2-2,5 meter terjadi di laut. Hal ini memengaruhi arus balik ke daratan.

    Namun, pihaknya belum meminta keterangan Dinas Lingkungan Hidup setempat. Sebab, tim fokus menelusuri penyebab bencana alam tersebut.

    Baca: Banjir di Kalsel Mulai Surut

    Banjir terjadi di sejumlah kawasan Kalsel pada Rabu, 20 Januari 2021. Banjir itu mengakibatkan 21 meninggal dunia. Sebanyak 342.987 orang terdampak banjir, 63.608 di antaranya harus mengungsi.

    Infratsruktur yang terdampak banjir meliputi 66.768 rumah, 18,2 kilometer jalan terendam, dan 21 jembatan rusak. Banjir besar yang terjadi di sejumlah wilayah Kalsel tersebut juga mengakibatkan 1.385 sekolah di 13 kabupaten/kota rusak.

    (SUR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id