comscore

3 Poin Penting Penerapan PPKM Level 3 se-Indonesia Selama Nataru

Sri Yanti Nainggolan - 18 November 2021 10:13 WIB
3 Poin Penting Penerapan PPKM Level 3 se-Indonesia Selama Nataru
Menko PMK Muhadjir Effendy. Foto: Medcom.id/Citra Larasati
Jakarta: Pemerintah bakal menerapkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 3 di seluruh Indonesia selama libur Natal dan tahun baru (Nataru). Kebijakan itu guna menekan penularan covid-19 di akhir tahun.

"Seluruh wilayah Indonesia, baik yang sudah berstatus PPKM level 1 dan 2, akan disamaratakan menerapkan aturan PPKM level 3," kata Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy dalam rapat koordinasi tingkat menteri secara daring, Rabu, 17 November 2021.
Muhadjir menyatakan kebijakan tersebut dilakukan untuk memperketat pergerakan orang dan mencegah lonjakan kasus covid-19 pascalibur Nataru. 

Baca: 
Baca: Pesta Kembang Api Tahun Baru 2022 Dilarang

Berikut beberapa poin terkait penyamarataan status PPKM level 3 di seluruh wilayah Indonesia.

PPKM level 3 se-Indonesia berlaku 24 Desember 2021-2 Januari 2022

Muhadjir menyebut kebijakan itu berlaku mulai 24 Desember 2021-2 Januari 2021. Namun, penerapan kebijakan itu menunggu Instruksi Kementerian Dalam Negeri (Inmendagri) terbaru.

"Inmedagri Ini sebagai pedoman pelaksanaan pengendalian penanganan Covid-19 selama masa libur Natal dan Tahun Baru yang akan ditetapkan selambat-lambatnya pada tanggal 22 November 2021," ujar Muhadjir. 

Kerumunan dilarang selama PPKM level 3 se-Indonesia

Muhadjir memaparkan, dalam kebijakan libur Nataru, perayaan pesta kembang api, pawai, arak-arakan yang mengumpulkan kerumunan besar akan sepenuhnya dilarang. Sementara, untuk ibadah Natal, kunjungan wisata, dan pusat perbelanjaan menyesuaikan kebijakan PPKM level 3.

PPKM level 3 akan diberlakukan se-Indonesia selama momen Nataru. Ilustrasi/MI
PPKM level 3 akan diberlakukan se-Indonesia selama momen Nataru. Ilustrasi/MI

Menurutnya, kebijakan Nataru diperlukan untuk menghambat dan mencegah penularan covid-19, tetapi ekonomi harus tetap bergerak. 

"Pengetatan dan pengawasan protokol kesehatan juga dilakukan di sejumlah destinasi. Utamanya di tiga tempat, yaitu di gereja pada saat perayaan Natal, di tempat perbelanjaan, dan destinasi wisata lokal," beber Muhadjir. 

Halaman Selanjutnya
ASN dilarang cuti selama libur…






Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id