Vaksinasi Covid-19 Tak Gunakan Vaksin Uji Klinis

    Fachri Audhia Hafiez - 03 Januari 2021 17:57 WIB
    Vaksinasi Covid-19 Tak Gunakan Vaksin Uji Klinis
    Juru bicara vaksin covid-19 PT Bio Farma, Bambang Heriyanto, dalam telekonferensi, Minggu, 3 Januari 2021. Foto: Dok KPC PEN
    Jakarta: Pemerintah menegaskan tidak akan memberikan vaksin covid-19 berstatus uji klinis kepada masyarakat. Vaksin yang diberikan akan melewati kajian terlebih dahulu di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

    "Pemberitaan yang menyebutkan bahwa vaksin covid-19 yang akan digunakan adalah vaksin untuk uji klinis atau only for clinical trial sebagaimana yang tertulis pada kemasan vaksin adalah tidak benar," kata juru bicara vaksin covid-19 PT Bio Farma, Bambang Herianto, dalam telekonferensi, Minggu, 3 Januari 2021.

    Menurut dia, vaksin covid-19 asal Sinovac, Tiongkok, yang berada di Biofarma digunakan ketika sudah mendapatkan emergency use authorization (EUA) atau penggunaan situasi darurat dari BPOM. Kemasan vaksin akan berbeda dengan yang digunakan untuk keperluan uji klinis.

    Baca: Kemenkes Pastikan Jokowi Orang Pertama yang Disuntik Vaksin Covid-19

    Vaksin yang dipakai pada uji klinis dikemas dalam wadah yang terdiri dari vaksin dan jarum suntik dalam satu kemasan. Vaksin yang digunakan untuk vaksinasi dikemas dalam bentuk dosis tunggal.

    "Jadi ada perbedaan dan sudah pasti tidak ada penandaan only for clinical trial. Karena sudah mendapat izin penggunaan dari BPOM," ucap Bambang.

    Sebanyak 1,8 juta dosis vaksin buatan Sinovac tiba di Indonesia pada 30 Desember 2020. Hal ini merupakan kedatangan tahap II vaksin Sinovac. Sebanyak 1,2 juta dosis vaksin Sinovac sebelumnya sudah dikirim ke Indonesia. Total ada 3 juta dosis vaksin Sinovac di Tanah Air.

    Seluruh vaksin tersebut disimpan di tempat penyimpanan khusus milik Bio Farma. Penyimpanan disesuaikan dengan persyaratan dan spesifikasi vaksin, yakni tetap dijaga antara 2 sampai 8 derajat Celsius.

    "Juga dilakukan serangkaian pengujian mutu baik yang dilakukan oleh PT Bio Farma sendiri maupun oleh BPOM dalam rangka menjaga kualitas dan keamanan produk vaksin agar terjamin mulai dari proses produksinya, sampai nanti didistribusikan," tutur Bambang.

    (OGI)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id