Menko PMK Minta Daerah Segera Tangani Limbah Medis

    Nur Azizah - 18 Februari 2021 13:34 WIB
    Menko PMK Minta Daerah Segera Tangani Limbah Medis
    Menko PMK Muhadjir Effendy. Foto: Medcom.id/Citra Larasati



    Jakarta: Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy meminta pemerintah daerah segera turun tangan menurunkan jumlah limbah fasilitas layanan kesehatan (fasyankes) selama pandemi covid-19. Muhadjir menilai limbah medis meningkat akibat masih adanya penambahan kasus covid-19.

    "Namun demikian, faktanya belum banyak rumah sakit yang memiliki pengolahan limbah on-site," kata Muhadjir dalam keterangan tertulis, Jakarta, Kamis, 18 Februari 2021.




    Muhadjir menjelaskan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup secara tegas mengatur setiap orang yang menghasilkan limbah B3 (bahan berbahaya dan beracun) wajib mengolahnya. Apabila setiap orang tidak mampu mengolah limbah B3, pengelolaannya diserahkan ke pihak lain.

    "Dan ini wajib mendapatkan izin dari menteri, gubernur, atau bupati/wali kota sesuai dengan kewenangannya," ujar Muhadjir.

    Dia mengatakan bila pengelolaan limbah B3 tidak dilakukan dengan baik sesuai ketentuan perundang-undangan, ada ancaman pidana dalam bentuk penjara dan denda. Aturan ini penting karena limbah medis yang tak terkelola dengan baik dapat menimbulkan dampak lingkungan.

    "Limbah medis yang tidak terkelola dengan baik dapat menimbulkan dampak lingkungan seperti pencemaran lingkungan, termasuk dampak kesehatan seperti tertusuk benda tajam, hepatitis, bahkan HIV," tutur Muhadjir.

    Baca: Limbah Masker Dibuang Sembarangan Hingga Didaur Ulang

    Dia menerangkan ada beberapa prinsip pengolahan limbah B3. Yakni, semua penghasil limbah secara hukum dan finansial bertanggung jawab menggunakan metode pengelolaan limbah yang aman dan ramah lingkungan.

    Kemudian, mengedepankan kewaspadaan tinggi. Terakhir, mengatur prinsip kesehatan dan keselamatan serta prinsip kedekatan dalam penanganan limbah berbahaya untuk meminimalkan risiko pada pemindahan.

    (AZF)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id