Pemerintah Tegaskan Tak Terapkan Herd Immunity

    Nur Azizah - 02 Juni 2020 12:58 WIB
    Pemerintah Tegaskan Tak Terapkan <i>Herd Immunity</i>
    Ilustrasi korona. Medcom.id
    Jakarta: Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menegaskan pemerintah tidak akan menerapkan herd immunity untuk menekan covid-19 (korona). Herd immunity mengandalkan kekebalan kelompok.

    "Indonesia ini kelompok besar, 270 juta orang. Selain itu, dibagi-bagi dalam pulau, provinsi yang terpisah laut. Jadi kalau kita bicara herd immunity kapan terjadinya?" Kata Wiku di Kantor Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Jakarta Pusat, Selasa, 2 Juni 2020.

    Wiku menyebut herd immunity hanya bisa terjadi dalam kelompok yang intens berinteraksi. Ia mengatakan herd immunity tak akan terjadi di Indonesia maupun dunia.

    "Kalau kita bicara dunia sudah dihapus saja (pemikiran itu)," kata dia.

    (Baca: Penjelasan Pakar Unair Soal Herd Immunity)

    Wiku menegaskan virus covid-19 hanya bisa ditekan dengan pola hidup sehat dan bersih, seperti menggunakan masker, cuci tangan, dan tidak menyentuh mata, hidung, maupun mulut.

    "Jadi kalau ada virus di tangan kita, di baju kita, selama tidak masuk ke dalam mukosa sebenarnya enggak bisa jadi (penyakit). Artinya, kalau kita berdampingan, tapi semuanya tertutup enggak akan terbentuk penularan," papar dia.

    Herd immunity belakangan menjadi pembicaraan masyarakat Indonesia. Herd immunity yang memiliki arti kekebalan kelompok, memiliki makna lain seperti proses pembiaran.

    Artinya, orang dibiarkan terpapar secara alami dengan covid-19 untuk membentuk kekebalan individu secara maksimal sampai memperoleh tingkat herd immunity. Organiasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan herd immunity sangat berbahaya dijadikan strategi mengatasi pandemi covid-19.



    (REN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id