Covid-19 di Madura Melonjak, Mahfud MD: Masih Banyak Tokoh Agama yang Tidak Percaya Covid

    MetroTV - 16 Juni 2021 23:42 WIB
    Covid-19 di Madura Melonjak, Mahfud MD: Masih Banyak Tokoh Agama yang Tidak Percaya Covid
    Tangkapan layar Metro TV



    Bangkalan: Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam), Mahfud MD turun gunung untuk mengatasi melonjaknya kasus Covid-19 di Madura. Salah satu pendekatan yang dilakukannya adalah melakukan pertemuan dengan para tokoh agama.

    Kasus Covid-19 di Bangkalan, Madura melonjak drastis dalam 10 hari terakhir. Data per Selasa 15 Juni 2021 yang dirilis Pemprov Jatim, menunjukkan bahwa kasus covid-19 di Bangkalan sudah mencapai 2.384. Kasus aktif yang mencapai angka 599 merupakan yang tertinggi di Jawa Timur.

     



    Menyikapi kondisi ini, Mahfud MD sebagai Menkopolhukam dan juga putra Madura terpanggil untuk membantu mengatasi melonjaknya kasus di Bangkalan.

    Mahfud menggelar silaturahmi dengan tokoh agama di Bangkalan, Madura, dengan tujuan agar para tokoh agama ini bisa memberikan pengertian kepada masyarakat tentang bahayanya Covid-19.

    Lantas, apa yang jadi alasan Mahfud MD meyakini, tokoh agama bisa membantu pemerintah dalam menekan laju penyebaran Covid-19 khususnya di daerah Bangkalan?

    "Karena di Bangkalan itu masih banyak tokoh-tokoh agama yang mengatakan bahwa covid itu bohong," ujar Mahfud dalam sambungan video bersama Aviani Malik di Program Prime Talk Metro TV, Rabu (16/6/2021).

    Atas dasar inilah, Mahfud mengajak para tokoh agama dan ulama di Bangkalan untuk bertukar pikiran dari sudut agama, terkait kewajiban dalam menjaga kesehatan.

    "Jadi saya meminta kepada mereka (tokoh agama), tolonglah masyarakat ini diberi pengertian bahwa dalam agama pun dijelaskan bahwa kita wajib menghindari penyakit. Karena dalilnya, menghindari penyakit harus didahulukan daripada memperoleh kebahagiaan dan kebaikan," lanjut Mahfud.

    Lebih jauh, dari silaturahmi tersebut, Mahfud mengatakan bahwa masyarakat kini mulai sadar akan bahayanya covid. Salah satu gambarannya adalah kemauan para masyarakat/santri untuk divaksin. Sebelumnya, Mahfud mengatakan bahwa banyak santri di kawasan Bangkalan, menolak untuk divaksin.

    "Tiga hari lalu sempat ada santri yang kabur, bilangnya mau divaksin, tapi ketika didatangi petugas, santrinya tidak ada. Alhamdullillah, sekarang pesantren-pesantren atau santri sekarang sudah antre untuk minta divaksin, atas kesadaran sendiri," ujarnya.

    Dalam kesempatan tersebut, Mahfud juga mengatakan bahwa di beberapa daerah di Madura, selain Bangkalan, sudah mulai menunjukkan tren penurunan kasus covid.

    "Sampang, Pamekasan dan Sumenep sudah masuk zona kuning," lanjutnya.

    (Nadia Ayu)

    Tayangan lengkap Program Primetime News yang membahas soal herd immunity bisa dilihat di sini: 
    https://m.medcom.id/play/KdZCq9Be-mahfud-md-turun-gunung-atasi-lonjakan-kasus-covid-19-di-madura


    (ACF)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id