Gerindra Tolak Ada Saksi Pemilihan Cawagub DKI

    Theofilus Ifan Sucipto - 21 Februari 2020 14:53 WIB
    Gerindra Tolak Ada Saksi Pemilihan Cawagub DKI
    Ketua DPD Partai Gerindra DKI Jakarta. Foto: Medcom.id/ Cindy
    Jakarta: Ketua DPD Partai Gerindra DKI M Taufik menolak kehadiran saksi dalam pemilihan wakil gubernur DKI Jakarta. Ia menilai kehadiran saksi tidak dibutuhkan. 

    "Pengawas apa? saksi apa? untuk apa saksi? dikira pemilihan umum?" kata Taufik di Balai Kota DKI, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Jumat 21 Februari 2020.

    Pria yang juga Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta itu juga menolak bekerja sama dengan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK). Dia justru meminta media mendesak proses pemilihan berlangsung terbuka.

    "Kalian (media) dorong dong (prosesnya) terbuka. Kalian bilang supaya tidak politik uang tapi tidak didorong namanya kontradiktif. Kalau wagub lewat perwakilan, mesti fair dong tunjukin (proses) ke rakyat," tutur Taufik.

    Gerindra Tolak Ada Saksi Pemilihan Cawagub DKI
    Ilustrasi Gedung DPRD DKI Jakarta. MI/Panca Syurkani

    Partai Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) beda suara soal mekanisme pemilihan calon wakil gubernur (cawagub) DKI Jakarta. Gerindra ingin pemilihan terbuka, sementara PKS ingin tertutup. 

    Kursi wagub DKI kosong sejak Agustus 2018. Jabatan wagub ditanggalkan Sandiaga Uno yang memilih mengikuti Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019.

    Posisi wagub menjadi jatah Partai Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang mengusung Anies-Sandiaga di Pemilihan Gubernur (Pilgub) DKI 2017. Namun, pemilihan wagub mandek di DPRD DKI.

    Kader PKS Nurmansyah Lubis dan Ketua DPP Partai Gerindra Ahmad Riza Patria pun disodorkan sebagai cawagub DKI. Keduanya bakal dipilih DPRD DKI medio Februari 2020.



    (WHS)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id