KPK Siapkan Sistem Aduan Korupsi di BUMN

    Candra Yuri Nuralam - 17 Januari 2021 07:46 WIB
    KPK Siapkan Sistem Aduan Korupsi di BUMN
    Wakil Ketua KPK Alexander Marwata - MI/Rommy Pujianto



    Jakarta: Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tengah meracik sistem pengaduan korupsi untuk Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Pengaduan di BUMN dinilai perlu strategi khusus.

    "Bagaimana nanti whistle blower (pelapor pelanggaran) itu bisa diintegrasikan dengan KPK," kata Wakil Ketua KPK Alexander Marawata di Jakarta, Sabtu, 16 Januari 2021.






    Menurut Alex, pegawai BUMN biasanya malas melaporkan tindakan rasuah yang terjadi di kantornya. Sebab, kata dia, pelapor bisa saja dimusuhi banyak pihak.

    "Banyak orang ketika mengetahui ada penyimpangan dia enggak mau repot atau tidak berani melaporkan adanya penyimpangan. Karena ini menyangkut posisi, kedudukan, dan mungkin juga karier yang bersangkutan," ujar Alex.

    Atas dasar itu KPK ingin membuat sistem baru dalam pelaporan rasuah di BUMN. Sistem itu harus membuat para pegawai mau melapor dan menjamin keselamatannya di kantor.

    Baca: Korupsi Benih Lobster Pakai Pesan Khusus

    KPK juga tetap akan mengutamakan pencegahan korupsi di BUMN. Sistem ini dibuat hanya untuk mempersempit celah korupsi.

    Alex menegaskan sistem ini bukan mengartikan BUMN penuh dengan tindakan korupsi. Pihaknya hanya membuat sistem baru untuk mencegah dan menindak rasuah berdasarkan aturan yang berlaku.

    "Sebetulnya di BUMN itu banyak orang-orang yang baik," ucap Alex.

    (JMS)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id