Buntut Smackdown Mahasiswa, Polri Didesak Tindak Tegas Brigadir NP

    Fachri Audhia Hafiez - 17 Oktober 2021 09:03 WIB
    Buntut Smackdown Mahasiswa, Polri Didesak Tindak Tegas Brigadir NP
    Seorang polisi tertangkap kamera membanting mahasiswa yang berunjuk rasa di depan Kantor Bupati Tangerang, Banten, selayaknya acara gulat SmackDown. Foto: Istimewa



    Jakarta: Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) masih menunggu proses internal Polda Banten terhadap Brigadir NP yang membanting (smackdown) mahasiswa UIN SMH Banten, Fariz. Kompolnas mendesak tindakan tegas kepada Brigadir NP bila terbukti melanggar pidana.

    "Jika kuat ada dugaan tindak pidana, sebaiknya perlu diproses, agar tidak ada tudingan diskriminasi dan impunitas," kata juru bicara Kompolnas, Poengky Indarti, melalui keterangan tertulis, Minggu, 17 Oktober 2021.

     



    Poengky mengatakan tindakan berlebihan Brigadir NP menyita perhatian publik. Insiden tersebut bakal berdampak pada kepercayaan publik ke Polri.

    "Sehingga, untuk memulihkan kepercayaan publik dan agar kasus ini tidak terulang di kemudian hari, perlu dipastikan punishment yang dijatuhkan harus fair," ujar Poengky.

    Baca: Buntut Smackdown Mahasiswa, Polri Didesak Evaluasi Penempatan Anggota

    Aksi Brigadir NP melakukan smackdown kepada Fariz viral di media sosial (medsos). Dalam video berdurasi 48 detik, Brigadir NP membanting Fariz hingga terkapar dan terlihat kejang-kejang saat demonstrasi di Kantor Bupati Tangerang.

    Brigadir NP telah meminta maaf atas kejadian di luar dari standar operasional prosedur (SOP) soal pengamanan demonstrasi itu. Aksi anggota Polresta Tangerang itu tengah diusut Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Polri dan Divisi Propam Polda Banten.

    (AZF)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id