comscore

PPATK Temukan Aliran Dana Pengurus ACT ke Negara Berisiko Tinggi

Kautsar Widya Prabowo - 06 Juli 2022 16:52 WIB
PPATK Temukan Aliran Dana Pengurus ACT ke Negara Berisiko Tinggi
Kepala PPATK Ivan Yustiavandana. Foto: Medcom.id/Kautsar WIdya Prabowo.
Jakarta: Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan beberapa pengurus organisasi kemanusian Aksi Cepat Tanggap (ACT) melakukan transkasi ke negara berisiko tinggi terkait pendaan terorisme. Hal itu terjadi dalam kurun waktu dua tahun.

"Seperti beberapa negara yang ada di sini dan 17 kali transaksi dengan nominal Rp1,7 miliar, antara 10 juta sampai dengan 52 juta," ujar Kepala PPATK Ivan Yustiavandana dalam konferensi pers di Gedung PPATK, Jakarta Pusat, Rabu, 6 Juli 2022.
 

Aliran Dana ACT Diduga Mengalir ke Anggota Al Qaeda

Deputi pelaporan dan pengawasan keuangan PPATK Danang Tri Hartono menjelaskan beberapa negara yang dikatergorikan berisiko tinggi, yaitu Korea Utara dan Iran. Negara itu disebut berisiko tinggi karena lemah dalam sistem anti pencucian uang dan penanganan terorismenya.
"Karena itu setiap transaksi yang dilakukan oleh para pihak yang masih terkait dengan risk country tersebut diminta untuk dilakukan secara mendalam," beber Danang.

PPATK juga telah melaporkan temuan tersebut ke aparat penegak hukum untuk didalami lebih lanjut. Masyarakat dihimbau untuk lebih hati-hati dalam memberikan bantuan.

"Apakah benar itu ditujukan, memberikan bantuan kemaslahatan umat atau kemudian dipergunakan untuk untuk kepentingan-kepentingan lain," tambah Ivan.
 

(DEV)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id