comscore

Buron Korupsi Pembangunan RS Tenriawaru Ditangkap

Tri Subarkah - 22 Maret 2022 11:59 WIB
Buron Korupsi Pembangunan RS Tenriawaru Ditangkap
Ilustrasi Medcom.id.
Jakarta: Tim Tangkap Buronan (Tabur) Kejaksaan Agung (Kejagung) menangkap buronan kasus korupsi bernama Sony Putra Samapta. Sony merupakan terpidana korupsi kredit fiktif pembangunan dan renovasi serta pengadaan alat kesehatan untuk proyek Rumah Sakit Tenriawaru, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan (Sulsel), Tahun Anggaran 2011.

Tim Tabur mengamankan Sony di Apartemen Menteng Square, Jakarta, sekira pukul 23.10 WIB pada Senin, 21 Maret 2022. Sony dijatuhi hukuman pidana penjara 5 tahun dan denda Rp200 juta berdasarkan putusan Mahkamah Agung (MA) Nomor 2866 K/PID.SUS/2017 tanggal 23 April 2018 yang telah berkekuatan hukum tetap.
"Dinyatakan telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi yang dilakukan secara bersama-sama," kata Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung Ketut Sumedana melalui keterangan tertulis, Selasa, 22 Maret 2022.

Selain pidana penjara dan denda, MA menjatuhkan pidana tambahan uang pengganti sebesar Rp2,05 miliar dengan perhitungan Rp1 miliar yang telah dikembalikan kepada Bank Sulawesi Barat Cabang Utama pada 2013. Jika Sony tidak membayar uang pengganti, jaksa akan menyita dan melelang harta bendanya.

"Dalam hal terpidana tidak mempunyai harta benda yang mencukupi untuk membayar uang pengganti maka dipidana dengan penjara selama 2 tahun," ujar Ketut.

Baca: Buronan Terpidana Korupsi di Sumsel Tertangkap Lewat Aplikasi PeduliLindungi

Sony tercatat dalam daftar pencarian orang (DPO) Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sulawesi Selatan. Dia ditangkap karena tidak memenuhi panggilan jaksa eksekutor Kejati Sulsel yang sudah disampaikan secara patut. Kejati Sulsel telah mengirim surat perihal bantuan pemantauan/pengamanan atas nama DPO Sonny Putra Samapta kepada Kejagung.

Jaksa membawa Sony ke Kejati Sulsel untuk dilakukan ekseksui. Seluruh DPO kejaksaan diminta segera menyerahkan diri dan mempertanggungjawabkan perbuatannya.

"Karena tidak ada tempat yang aman bagi para buronan," tegas Ketut.

(JMS)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id