Sepeda Sayembara Kasus Novel Tunggu Penegakan Hukum

    Whisnu Mardiansyah - 01 Januari 2020 05:16 WIB
    Sepeda Sayembara Kasus Novel Tunggu Penegakan Hukum
    penyidik KPK Novel Baswedan di lobi Gedung KPK, Rasuna Said, Jakarta. Foto: MI/Susanto
    Jakarta: Ketua Wadah Pegawai Komisi Pemberatasan Korupsi (KPK) Yudi Purnomo mengatakan sayembara sepeda untuk pengungkap kasus penyiraman air keras kepada Novel Baswedan masih berlaku. Pemberian sepeda menunggu kasus tuntas sepenuhnya.

    "Kami masih menunggu dulu semua proses penegakan hukum ini setuntasnya hingga seluruh pelaku tertangkap," kata Yudi saat dihubungi wartawan, Selasa, 31 Desember 2019.

    Saat ini total masih ada tiga sepeda yang masih tersimpan. Satu si antaranya sumbangan dari pimpinan KPK periode lalu Saut Situmorang.

    "Tiga sepeda masih kami simpan di perpustakaan KPK sebagai simbol teror terhadap KPK harus dilawan," tegas Yudi.

    Sebelumnya, Wadah Pegawai KPK mengadakan sayembara bagi pihak yang dapat mengungkap kasus Novel sejak 27 Juli 2018. Sepeda diberikan kepada pihak yang berani atau bisa mengungkap kasus tersebut.

    Lembaga Antirasuah berharap pemberian sepeda Saut bisa mendorong pemerintahan Presiden Joko Widodo serius mengungkap kasus penyiraman air keras terhadap Novel. Salah satunya, dengan membentuk tim gabungan pencari fakta (TGPF).

    "Pemberian sepeda tersebut seharusnya semakin mendorong Presiden untuk memenuhi janjinya dalam mengungkap kasus Novel Baswedan," kata Yudi.



    (ADN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id