Kukuh Mengaku Tak Bersalah, Djoko Tjandra: Kenapa Khawatir?

    Candra Yuri Nuralam - 05 April 2021 12:42 WIB
    Kukuh Mengaku Tak Bersalah, Djoko Tjandra: Kenapa Khawatir?
    Terdakwa kasus suap pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA) Djoko Soegiarto Tjandra. Medcom.id/Candra Yuri Nuralam



    Jakarta: Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta bakal membacakan putusan untuk terdakwa kasus suap pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA) Djoko Soegiarto Tjandra. Djoko santai menghadapi vonis.

    "Orang enggak ada salahnya, kenapa khawatir?" kata Djoko di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta Pusat, Senin, 5 April 2021.






    Djoko kukuh mengaku tidak bersalah. Dia yakin mendapat hukuman ringan.

    Dia menyebut banyak fakta di persidangan tidak benar. "Kalau mencuri atau korupsi, boleh khawatir. Apa ini masalah perkaranya? Persidangan kan kalian sudah dengar, nanti dengerin saja," ujar Djoko.

    (Baca: Bacakan Pembelaan, Djoko Tjandra Mengaku Ditipu)

    Sebelumnya, Djoko Tjandra dituntut hukuman empat tahun penjara. Jaksa juga meminta hakim menjatuhkan pidana denda Rp100 juta subsider enam bulan kurungan.

    Djoko ogah disalahkan dalam kasus dugaan pengurusan fatwa ini. Dia mengeklaim sebagai korban penipuan oleh mantan jaksa, Pinangki Sirna Malasari.

    Jaksa menilai pembelaan Djoko Tjandra tidak masuk akal. Djoko dinilai mempunyai niat dalam permintaan pengurusan fatwa MA dan penghapusan red notice atas namanya.

    Jaksa menyebut proposal yang dibuat para terdakwa dalam kasus ini bagian dari niat pemufakatan jahat. Dalam proposal itu, ada rencana aksi untuk menghapus nama Djoko Tjandra dari red notice dan pengurusan fatwa MA dengan biaya US$1 juta.

    (REN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id