comscore

3 Temuan Soal Aliran Dana ACT, Jadi Bisnis hingga Perputaran di Luar Negeri

Sri Yanti Nainggolan - 07 Juli 2022 11:40 WIB
3 Temuan Soal Aliran Dana ACT, Jadi Bisnis hingga Perputaran di Luar Negeri
Ilustrasi. Medcom.id
Jakarta: Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keungan (PPATK) membeberkan sejumlah fakta terkait aliran dana yang diterima Aksi Cepat Tanggap (ACT). ACT menjadi sorotan pascaadanya laporan dari Majalah Tempo yang berjudul 'Kantong Bocor Dana Umat'. 

"Transaksi mengindikasikan demikian (ada penyalahgunaan dana)," kata Kepala PPATK Ivan Yustiavandana saat dikonfirmasi, Senin, 4 Juli 2022. 
PPATK pun membeberkan sejumlah fakta terkait temuan dana ACT dan tindakan yang dilakukan. Berikut rinciannya:

1. PPATK blokir 60 rekening milik ACT

PPATK memblokir 60 rekening milik ACT.  Pemblokiran buntut dugaan penyelewangan dana di lembaga pengumpul dana umat itu. Pemblokiran baru dilakukan menyusul banyaknya laporan dari masyarakat terkait dugaan penyelewengan dana umat.

"Per hari ini PPATK hentikan sementara transaksi 60 rekening, atas nama yayasan tadi (ACT) di 33 penyedia jasa keuangan," kata Kepala PPATK Ivan Yustiavandana dalam konferensi pers di Gedung PPATK, Jakarta Pusat, Rabu, 6 Juli 2022.
 
Ivan memastikan pemblokiran akan terus dilakukan terhadap rekening yang terkait dengan ACT. Pihaknya masih mengumpulkan data dari puluhan penyedia jasa keuangan. 

3 Temuan Soal Aliran Dana ACT, Jadi Bisnis hingga Perputaran di Luar Negeri
Kepala PPATK Ivan Yustiavandana. Foto: Medcom.id/Kautsar Widya Prabowo
 

2. Dana yang diterima ACT dijadikan bisnis

Hasil pemeriksaan PPATK, diduga dana-dana yang masuk dari masyarakat ke rekening ACT tidak langsung disalurkan sebagai sumbangan. Melainkan, dikelola untuk menghasilkan keuntungan.
 
"Kami menduga ini merupakan transaksi yang dikelola dari bisnis ke bisnis. Sehingga tidak murni menghimpun dana kemudian disalurkan kepada tujuan," tutur dia.
 
Baca: Temuan Baru Kasus ACT, Diduga Berafiliasi Langsung dengan Jaringan Teroris

Ia mencontohkan, ACT terbukti melakukan transaksi keuangan dengan entitas perusahaan luar senilai Rp30 miliar. Setelah ditelusuri, PPATK menemukan perusahaan itu merupakan milik salah satu pendiri ACT. Namun, dirinya tidak menyebut spesifik sosok pendiri ACT dimaksud. 
 
"Kami menemukan ada transaksi lebih dari dua tahun senilai Rp30 miliar yang ternyata transaksi itu berputar antara pemilik perusahaan yang notabene juga salah satu pendiri yayasan ACT," beber dia.

Halaman Selanjutnya
  3. Perputaran dana ACT…






Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id