Amnesty Internasional Bawa Kasus Novel ke Kongres Amerika

    Juven Martua Sitompul - 27 April 2019 02:47 WIB
    Amnesty Internasional Bawa Kasus Novel ke Kongres Amerika
    Penyidik senior KPK Novel Baswedan menyampaikan keterangan pers ketika tiba di Gedung KPK, Jakarta. Foto: MI/Rommy Pujianto.
    Jakarta: Manager Advokasi Asia Pasifik Amnesty Internasional Fransisco Bencosme mendatangi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Tujuannya, ingin membantu upaya pengusutan kasus teror keji terhadap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan.

    Fransisco mengatakan, pihaknya akan membawa kasus Novel ke Kongres Amerika Serikat. Mengingat, organisasinya memiliki akses terhadap pengambil kebijakan di Amerika Serikat.
    "Dalam hal ini kami punya akses terhadap para pengambil kebijakan di Amerika Serikat melalui jalur kongres, jalur parlemen untuk mengarusutamakan apa yang terjadi dalam situasi yang dihadapi oleh KPK dan novel Baswedan di Indonesia," kata Fransisco di Gedung KPK, Jakarta, Jumat, 26 April 2019.

    Menurut dia, kasus ini perlu dibawa ke dunia internasional karena pemerintah dinilai tak berhasil merealisasikan komitnen-komitmennya untuk melakukan pengawasan di sektor antikorupsi.

    "Kasus yang terjadi dan dialami oleh penyidik senior novel Baswedan juga ini menjadi satu langkah politik yang sangat mengkhawatirkan, bahwa ada komitmen-komitmen untuk melakukan pengawasan di sektor anti korupsi yang tidak berhasil dilakukan," imbuhnya.

    Baca: Kritik Keras Novel buat Tim Gabungan Polri

    Novel mengapresiasi, kedatangan Amnesty Internasional. Dia berharap kedatangan Amnesty Internasional dapat mendesak pemerintah Indonesia untuk memprioritaskan pengungkapan serangan terhadap KPK.

    "Dengan desakan dari dunia internasional kita berharap ke depan pemerintah menjadikan ini menjadi hal yang penting untuk jadikan prioritas dalam pengungkapannya itu ingin sampaikan dan saya ucapkan terima kasih kepada Amnesty internasional ," ucap Novel.

    Kapolri Jenderal Tito Karnavian membentuk tim gabungan penuntasan kasus Novel sejak 8 Januari 2019. Tim gabungan ini berjumlah 65 anggota yang terdiri dari sejumlah unsur seperti Polri, KPK, berbagai ahli, dan tokoh masyarakat.

    Sejumlah ahli yang dilibatkan dalam tim tersebut, di antaranya peneliti LIPI Hermawan Sulistyo, Ketua Umum Ikatan Sarjana Hukum Indonesia Amzulian Rivai, Ketua Setara Institute Hendardi, Komisioner Kompolnas Poengky Indarti, Komisioner Komnas HAM periode 2012-2017 Nur Kholis.

    Namun, sejak didirikan, kerja tim ini tak membuahkan hasil. Tak ada perkembangan dari penyelidikan yang dilakukan tim gabungan tersebut. Tim gabungan itu hanya berjanji akan memberikan hasil temuan-temuannya pada Mei 2019 mendatang.



    (LDS)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id