BPN Dampingi Eks Juru Ukur dalam Kasus Pemalsuan Sertifikat Tanah

    Theofilus Ifan Sucipto - 22 Juli 2021 00:29 WIB
    BPN Dampingi Eks Juru Ukur dalam Kasus Pemalsuan Sertifikat Tanah
    Ilustrasi. Antara



    Jakarta: Terpidana kasus pemalsuan akta tanah di Cakung, Jakarta Timur, Paryoto, mengaku terus didampingi Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN). Eks juru ukur BPN itu dibantu dan terus berkomunikasi dengan Kementerian ATR/BPN.

    "Alhamdulilah staf ahli Kementerian ATR/BPN (tenaga ahli Kementerian ATR Iing R Sodikin) selalu komunikasi dengan saya atas perintah Pak Menteri (Menteri ATR/BPN Sofyan Djalil)," kata Paryoto di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Cipinang, Jakarta Timur, Rabu, 21 Juli 2021.

     



    Paryoto menilai bantuan itu karena Kementerian ATR/BPN yakin dia tidak bersalah. Paryoto memang sempat ditetapkan sebagai tersangka.

    Kemudian, majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur (PN Jaktim) menyatakan Paryoto tidak bersalah. Paryoto divonis bebas.

    Kejaksaan Negeri Jakarta Timur melawan putusan PN Jaktim. Alhasil, majelis hakim Mahkamah Agung menjatuhi hukuman empat bulan penjara kepada Paryoto.

    Baca: Waspada! Begini Modus Operandi Mafia Tanah

    Kemudian, Paryoto dijemput paksa Kejaksaan Negeri Jakarta Timur pada 28 Mei 2021. Dia mendekam di Lapas Cipinang dan dijadwalkan bebas pada September 2021.

    Kasus ini bermula dari persoalan sengketa tanah seluas 52.649 meter persegi di Kampung Baru RT09/08, Kelurahan Cakung Barat, Kecamatan Cakung Kota, Jakarta Timur. Konflik tanah ini terjadi antara pelapor Abdul Halim dan Benny Simon Tabalajun. Polda Metro Jaya sudah menetapkan Benny, Paryoto, dan kolega Benny, Achmad Djufri, sebagai tersangka dalam kasus ini.

    (AZF)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id