Okupansi Bed Covid-19 di Kota Malang Didominasi Pasien Luar Daerah

    Daviq Umar Al Faruq - 21 Juli 2021 15:18 WIB
    Okupansi <i>Bed</i> Covid-19 di Kota Malang Didominasi Pasien Luar Daerah
    Wali Kota Malang, Sutiaji. Medcom.id/Daviq Umar Al Faruq



    Malang: Okupansi tempat tidur (bed) isolasi pasien covid-19 di Kota Malang, Jawa Timur, didominasi oleh pasien luar daerah. Kurang dari 50 persen warga lokal yang menempati bed

    "Bed di Kota Malang ini kan dihuni oleh banyak orang dari luar Kota Malang," kata Wali Kota Malang, Sutiaji, Rabu 21 Juli 2021.

     



    Sutiaji menjelaskan, jumlah ketersediaan tempat tidur untuk pasien covid-19 sebanyak 1.007 bed. Namun, warga Kota Malang yang menggunakan fasilitas tersebut hanya 361 orang saja.

    "Itulah yang menjadi kendala kota-kota besar, karena rumah sakit bukan hanya diperuntukkan kota Malang saja," tambahnya. 

    Di sisi lain, Sutiaji menerangkan bahwa penerapan pemberlakuan pemberantasan kegiatan masyarakat (PPKM) Darurat di Jawa-Bali pada 3-20 Juli 2021 lalu, sudah efektif menurunkan angka kasus positif covid-19 di Kota Malang. Pasalnya, mobilitas warga pun jauh berkurang. 

    "Sehingga dengan di mobilitas orang dibatasi tentu akan bawa penularan virus berkurang," ungkapnya.

    Baca: Warga Sayung Antusias Mengikuti Vaksinasi

    Sutiaji menambahkan, Pemerintah Kota (Pemkot) Malang terus berupaya untuk menekan angka kasus covid-19. Salah satunya membentuk Satgas Trauma Healing bagi korban covid-19 melalui program Sama Ramah.

    "Yang kedua, penguatan. Sekali lagi kita akan kuatkan PPKM Mikro. Mobilitas orang dipantau oleh RT/RW," tuturnya.

    Ia menjelaskan, literasi dan edukasi di masyarakat akan dimasifkan melalui RT/RW. Kemudian, testing juga makin digencarkan. 

    (SYN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id