comscore

Pendataan Keluarga di Palembang Sasar 416.000 KK

Antara - 02 April 2021 13:26 WIB
Pendataan Keluarga di Palembang Sasar 416.000 KK
Kader pendata mengecek blanko manual kosong dan aplikasi pendataan keluarga sebelum memulai tugas Pendataan Keluarga 2021 di Palembang, Sumsel, Kamis, 1 April 2021. ANTARA/Feny Selly
Palembang: Pendataan Keluarga Nasional 2021 di Kota Palembang, Sumsel, menyasar 416.000 kepala keluarga (KK) yang dilaksanakan mulai 1 April hingga 31 Mei 2021. Masyarakat setempat diminta ikut menyukseskan program tersebut.

Wali Kota Palembang, Harnojoyo, mengatakan program lima tahunan itu dilaksanakan secara langsung (manual) dan secara daring melalui aplikasi telepon selular pintar (smartphone).
"Kami minta masyarakat menjawab pertanyaan dengan jujur, meski nanti kondisinya mungkin sedang bulan puasa kami harap masyarakat bersedia didata," kata Harnojoyo di Palembang, Jumat, 2 April 2021.

Baca: Satgas Covid-19 Pusat Imbau Migran Tak Mudik Lebaran Idulfitri

Dia menjelaskan pendataan keluarga yang diinisiasi Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) tersebut penting dilaksanakan karena data output-nya akan digunakan sebagai rujukan dalam memutuskan berbagai kebijakan dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Para kader pendataan akan mendatangi rumah-rumah warga dalam melakukan pendataan seperti sensus penduduk, pendataan juga tetap memperhatikan protokol kesehatan mengingat penyebaran virus itu masih terjadi.

Kepala keluarga akan diberikan berbagai pertanyaan terkait domisili, jumlah anggota keluarga beserta identitasnya, keikutsertaan dalam program KB dan pertanyaan seputar kebutuhan hidup sehari-hari.

"Melalui pendataan ini akan didapat hasil valid terkait jumlah terbaru penduduk di Kota Palembang," jelas Harno.

Sementara Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DPPKB) Kota Palembang, Edwin Effendi, mengatakan terdapat 2.489 kader yang akan membantu pendataan keluarga selama dua bulan.

"Khusus saat Ramadhan maka pendataan dilakukan setelah Shalat Tarawih, kami harap masyarakat bersedia didata," kata Edwin.

Selain pendataan terkait KB, para kader juga mendata terkait adanya kasus-kasus stunting dan pihaknya juga akan melibatkan para ketua RT untuk melancarkan program nasional tersebut.
 

(DEN)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id