Gunung Sinabung Luncurkan Awan Panas Sejauh 1.500 Meter

    Antara - 10 November 2020 20:20 WIB
    Gunung Sinabung Luncurkan Awan Panas Sejauh 1.500 Meter
    Gunung Sinabung di Kabupaten Karo meluncurkan awan panas sejauh 1.500 meter ke arah timur tenggara. (ANTARA/HO)
    Medan: Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatra Utara, kembali meluncurkan awan panas guguran (APG) sejauh 1.500 meter ke arah timur tenggara, sekitar pukul 14.22 WIB, Selasa, 10 November 2020.  

    Kepala Pos Pemantau Gunung Api Sinabung, Armen Purba, mengatakan embusan angin juga mengarah ke timur-tenggara Gunung Sinabung.

    "Luncuran awan panas Gunung Sinabung itu diketahui dari hasil pantauan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG). Jumlah guguran 8 (delapan), amplitudo 3-70 mm, durasi 15-73 detik," kata Armen saat dikonfirmasi.

    Baca: Dua Kabupaten di Sulsel Mulai KBM Tatap Muka

    Armen menjelaskan sebelumnya Gunung Sinabung erupsi pada Rabu, 4 November 2020 dengan meluncurkan awan panas 1.500 meter mengarah ke timur dan tenggara.

    Selain itu teramati guguran dengan jarak luncur 500-1000 meter mengarah ke timur dan tenggara. Gunung Sinabung jelas hingga kabut 0-1.Asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas tebal dan tinggi 50-200 meter di atas puncak kawah. Jumlah awan panas guguran 1 (satu), amplitudo 120 mm, durasi 155 detik.

    Saat ini Gunung Sinabung berada pada status Level III (Siaga) dengan rekomendasi warga maupun petani agar tidak melakukan aktivitas di desa-desa yang sudah direlokasi, serta lokasi di dalam radius 3 Km dari Puncak Gunung Sinabung. Selanjutnya radius sektoral 5 Km untuk sektor selatan-timur, dan 4 Km untuk sektor timur-utara.

    Jika terjadi hujan abu, masyarakat diimbau memakai masker bila ke luar rumah untuk mengurangi dampak kesehatan dari abu vulkanik. Mengamankan sarana air bersih serta membersihkan atap rumah dari abu vulkanik yang lebat agar tidak roboh. Masyarakat yang berada dan bermukim di dekat sungai-sungai yang berhulu di Gunung Sinabung agar tetap waspada terhadap bahaya lahar.

     

    (DEN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id