Polisi Tangkap Pembuat Dokumen Palsu Pilkada

    Amaluddin - 17 Februari 2020 14:50 WIB
    Polisi Tangkap Pembuat Dokumen Palsu Pilkada
    Ilustrasi pemalsuan ijazah, MI - Agus Utantoro
    Surabaya: Polisi menangkap AS yang diduga melakukan pemalsuan dokumen berupa KTP-el, akta kelahiran, kartu keluarga dan paspor. Dokumen palsu diduga untuk kelengkapan persyaratan Pilkada 2020.

    Kapolda Jawa Timur Irjen Luki Hermawan mengatakan pihaknya mendapat informasi masyarakat perihal adanya pemalsuan dokumen.

    "Jaringan pemesannya cukup luas sampai ke Lampung, Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah dan Maluku," kata Luni di Surabaya, Jawa Timur, Senin, 17 Februari 2020.imbuhnya.

    Pihaknya menggandeng Dinas Pendudukan dan Pencatatan Sipil, Komisi Pemilihan Umum (KPU), Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). 

    "Ada 270 pilkada di seluruh Indonesia. Tidak menutup kemungkinan modus pemalsuan dokumen ini menjadi marak, dan digunakan terutama untuk kepentingan pencoblosan nanti," jelasnya.

    Luki menyebut AS telah menjalankan aksinya selama tujuh bulan. Tersangka mendapat keuntungan mencapai Rp1 miliar. 

    "Sudah ada 500 pesanan, satu pemesan dibanderol Rp2 juta," ungkap Luki. 

    Polisi menyita dokumen palsu yang dibuat, puluhan stempel, laptop, dan printer. Tersangka dijerat Pasal 263 ayat 1 dan 2 juncto Pasal 93 dan 96 terkait administrasi kependudukan, dengan ancaman hukuman maksimal enam tahun penjara. 



    (LDS)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id