Jangan Terlena Meski Keluar dari Zona Merah

    Antara - 27 Oktober 2020 12:30 WIB
    <i>Jangan Terlena Meski Keluar dari Zona Merah</i>
    Penjabat Wali Kota Makassar, Rudy Djamaluddin. (Foto: ANTARA/HO-Humas Pemkot Makassar)
    Makassar: Penjabat Wali Kota Makassar Rudy Djamaluddin meminta masyarakat tidak terlena atas perubahan status Kota Makassar dari zona merah menjadi zona oranye penyebaran covid-19.

    "Perubahan zona atau perbaikan penanganan covid-19 yang kami lakukan jangan membuat masyarakat sampai terlena," katanya, di Makassar, Selasa, 27 Oktober 2020.

    Menurut Rudy, penurunan penyebaran kasus di ibu kota Provinsi Sulawesi Selatan ini harus semakin disertai pengawasan protokol kesehatan yang lebih ketat. Karena warga terpapar juga masih banyak, meski kasus sudah mulai melandai.

    Baca juga: Sekolah di Tanjungpinang Disiapkan Jadi Tempat Karantina Covid-19

    Apalagi, kata dia, saat ini telah ada perwali yang mengatur protokol kesehatan tentang keramaian, seperti acara pernikahan.

    "Seperti tidak boleh ada kegiatan acara makan-minum karena potensi terjadi penularan virus sangat besar," ujarnya.

    Ketua Tim Konsultan Penanganan Covid-19 Sulsel Ridwan Amiruddin juga menyampaikan, potensi penularan virus korona di masyarakat masih tinggi. Artinya, telah terjadi transmisi lokal di hampir semua wilayah kecamatan di Kota Makassar.

    "Jadi disiplin protokol kesehatan harus tetap menjadi poin-poin pentingnya," kata dia.
     

    • Halaman :
    • 1
    • 2
    Read All

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id