Jarak Pandang di Pekanbaru 500 Meter

    ant - 18 September 2019 09:30 WIB
    Jarak Pandang di Pekanbaru 500 Meter
    Sejumlah personel Manggala Agni berjibaku di tengah asap pekat kebakaran lahan gambut di Rimbo Panjang Kabupaten Kampar, Riau, Selasa (17/9/2019). ANTARA FOTO/FB Anggoro
    Pekanbaru: Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika menyatakan kabut asap kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Provinsi Riau pada Rabu, 18 September 2019 pagi makin pekat. Akibat jarak pandang turun hingga 500 meter di Kota Pekanbaru.

    "Di Pekanbaru (jarak pandang) 500 meter," kata Staf Analisis Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru, Bibin Sulianto.

    Bibin mengatakan kondisi yang sama juga terjadi di Kota Dumai dengan karena jarak pandang turun ke 700 meter, sedangkan di Rengat dan Pelalawan kondisinya lebih buruk karena jarak pandang di dua kota itu hanya 400 meter.

    Bibin mengatakan asap di Pekanbaru berasal dari daerah sekitarnya karena terbawa angin dari arah tenggara dan selatan. Sedangkan di Pekanbaru sendiri tidak terdeteksi titik panas.

    Satelit Terra Aqua pada pukul 06.00 WIB mendeteksi ada 334 titik panas di Riau. Lokasi paling banyak ada di Kabupaten Rokan Hilir (Rohil) 97 titik, Pelalawan sebanyak 93 titik, Indragiri Hulu (Inhu) 52 titik, Indragiri Hilir (Inhil) 46 titik, Kampar 18 titik, Kota Dumai 14 titik, Bengkalis 10 titik, Kuansing 3 titik, dan Rokan Hulu ada satu titik panas.

    Dari jumlah tersebut, ada 205 yang dipastikan titik api karhutla dan lokasi paling banyak di Pelalawan ada 61 titik, rohil 58 titik, Inhu 36 titik, Inhil 27 titik, Dumai 10 titik, Bengkalis dan Kampar masing-masing 6 titik dan Kuansing ada satu titik.

    Daerah paling banyak titik panas di Sumatera adalah di Provinsi Jambi dengan 484 titik panas dan Sumatera Selatan (Sumsel) 424 titik. Asap dari dua provinsi tersebut juga terbawa angin ke Pekanbaru.

    Sementara itu, Executive General Manager Bandara Sultan Syarif Kasim II, Yogi Prasetyo menyatakan pada pagi ini belum ada penerbangan yang terganggu khususnya yang berangkat (take off).   

    Ia mengatakan untuk jarak pandang di Bandara terpantau fluktuatif. "Namun, kami pastikan
    pesawat landing maupun take off pada jarak aman. Untuk update-nya akan kami sampaikan selanjutnya," kata Yogi.




    (ALB)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id