Pakar Kelautan Analisis 2 Faktor KRI Nanggala Hilang Kontak

    Amaluddin - 22 April 2021 20:19 WIB
    Pakar Kelautan Analisis 2 Faktor KRI Nanggala Hilang Kontak
    KRI Nanggala-402 dikabarkan hilang kontak di Perairan Bali. Dok. Antara



    Surabaya: Pakar Kelautan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Wisnu Wardhana, menyebut ada dua faktor penyebab KRI Nanggala-402 hilang kontak di Perairan Bali bagian utara. Pertama, kerusakan alat teknis, dan kedua media air laut.

    "Pada kasus Kapal Selam Nanggala ini harus dilihat dari beberapa sisi. Apakah akibat media air yang resultannya nol ataukah kerusakan peralatan teknis," kata Wisnu, dikonfirmasi, Kamis, 22 April 2021.






    Wisnu menjelaskan, sistem komunikasi pada kapal selam ada dua, yaitu saat kapal di permukaan dan kapal di bawah permukaan air. Jika berada di permukaan air, kata Wisnu, sebagian badan kapal selam muncul di permukaan komunikasi lewat radar yang relatif lebih stabil.

    Sedangkan jika saat kapal di bawah permukaan (di air penuh), komunikasi melewati sonar (ada mekanisme bergetar) frekuensi yang dirambatkan melalui air.  

    Baca: Pemerintah Diminta Prioritaskan Agenda Modernisasi Alutsista TNI

    "Kalau media komunikasi lewat air maka kualitas komunikasi tergantung dari karakter air. Misalkan arusnya tinggi, maka media komunikasi akan terbawa mengikuti arus air. Belum lagi parameter media komunikasi yang lain," bebernya.

    Sementara terkait ditemukannya ceceran minyak, lanjut Wisnu, bisa jadi merupakan minyak dari KRI Nanggala-402. Dalam kapal selam, kata dia, desain konstruksi ada yang bernama tangki pemberat (ballast tank). 

    Untuk kapal selam yang didesain tahun 1980-an, maka kedalaman yang memungkinkan adalah 380 meter. Tapi sekarang kemungkin itu hanya 300 meter.

    "Jika dipaksa lebih dari itu, tangki pemberatnya ini seperti diremas karena ada gaya hidrostatik dari air yang meremas kapal selam. Kalau sampai ada oli dan cairan minyak di permukaan air ini indikasi tangki pemberatnya rusak," ujarnya.
     



    • Halaman :
    • 1
    • 2
    Read All




    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id